Relawan Inggris Pakai Printer 3D Buat Masker Cegah Corona

CNN Indonesia | Sabtu, 28/03/2020 23:52 WIB
Berbekal printer 3D, para relawan di Inggris membuat masker seluruh wajah yang disumbangkan ke para tenaga medis untuk melawan corona (Covid-19). Pembuat masker medis menggunakan printer 3D (AFP/Misha Friedman)
Jakarta, CNN Indonesia -- Relawan di seluruh Inggris Raya menggunakan printer 3D untuk membuat masker khusus bagi para tenaga medis yang menangani pasien terinfeksi corona (Covid-19).

Proyek bernama 3DCrowdUK, itu diluncurkan setelah para institusi medis meneriakkan kekhawatiran bakal langkanya persediaan karena penutupan sejumlah perusahaan penyuplai akibat wabah virus tersebut.

"Kami pada dasarnya mengajak semua orang di negara ini yang memiliki printer 3D, dan kami daftarkan mereka dalam proyek kami untuk membuat masker bagi para [tenaga medis] di NHS," ujar Seb Lee-Delisle yang merupakan seorang seniman digital dan juga pemilik printer 3D seperti dikutip dari AFP, Sabtu (28/3).


"Saat ini kami memiliki lebih ratusan orang yang terlibat," imbuhnya.

Ia mengatakan masker itu mudah dibuat dengan mesin pencetak tiga dimensi tersebut. Setelah printer 3D membuat lingkaran, sebuah plastik film ditempatkan di depannya dan karet elastis di bagian belakang untuk menjaganya tetap di sana.

"Orang yang membuat bagian 3D akan mengemasnya dan mengirimnya ke hub terdekat, lalu di hub iu merka akan merakitnya, memasangkan lembaran plastik di depannya dan bagian elastis, lalu mengirimnya kepada mereka yang betul-betul membutuhkan," ujar Lee-Delisle.

"Ini sangat cepat, efektif untuk mendapatkan perlengkapan perlindungan di tangan-tangan pekerja NHS kami," sambungnya.

Stephen Stewart, seorang kepala komputer di Lochaber High School di Skotlandia barat, mengatakan dia mulai untuk mencetak masker muka setelah mendengar rumah sakit lokal betul-betul membutuhkan itu bagi para tenaga medis.

"Saat ini membutuhkan dua jam untuk mencetak satu, tapi saya harap bisa menguranginya di mana sekarang desainnya sedang disempurnakan," kata dia.

Stewart mengatakan sejauh ini dirinya sudah mencetak setidaknya lima masker dan mengirimnya ke rumah sakit Belford.

Desain masker itu sendiri disuplai Josef Prusa, seorang pencetak 3D yang berbasis di Republik Ceko.

Lee Delisle mengatakan para relawan memenuhi sendiri kebutuhan materi untuk mencetak masker, tapi mereka juga membuka ruang donasi publik agar alat perlindungan itu lebih banyak diproduksi dan dikirim ke rumah-rumah sakit di Inggris Raya.

[Gambas:Video CNN]
Sementara itu, per Sabtu (28/3) pagi waktu setempat jumlah kematian akibat virus corona (Covid-19) di Inggris Raya telah melewati angka 1000 jiwa.

Seperti dilansir AFP, terjadi lonjakan kematian sebanyak 260 dalam sehari per akhir pekan ini. Data kementerian Kesehatan Inggris menunjukkan data terakhir pada Jumat sudah ada 759 kematian.

Hingga hari ini di Inggris sudah 120.776 yang menjalani tes Covid-19, dan 17.089 di antaranya terkonfirmasi positif terinfeksi.

(AFP/kid)