Xiaomi Kembangkan 6G, Berhenti Bikin HP 4G Tahun Ini

eks, CNN Indonesia | Kamis, 28/05/2020 08:37 WIB
Ilustrasi Xiaomi 9 Ilustrasi (CNN Indonesia/Agnes Savithri)
Jakarta, CNN Indonesia -- Xiaomi menyebut akan mulai melakukan penelitian 6G, mengembangkan satelit internet, dan berhenti membuat handphone (hp) 4G pada akhir tahun ini.

Menurut CEO dan pendiri Xiaomi Lei Jun, penghentian produksi ponsel 4G itu hanya akan berlaku di China. Sebab, saat ini hampir semua ponsel yang meluncur di China sudah bisa menggunakan 5G.

Namun, ia tak memberikan detil lebih lanjut soal pengembangan 6G. Tidak juga dijelaskan soal pengembangan internet satelit.


Xiaomi juga sudah meluncurkan ponsel 5G termurah lewat Redmi 10X yang dilego Rp3,6 juta saja (US$250). Menariknya, dengan rentang harga itu, ponsel ini juga sudah menggunakan layar AMOLED.

Redmi 10X ini menggunakan chipset Mediatek Dimensity 820 yang digadang-gadang mampu menyaingi performa chipset hp flagship tahun lalu.

Hal ini diungkap Lei Jun dalam wawancara terbaru dengan kantor berita China. Menurutnya, 5G bakal merevolusi industri dengan penerapan konferensi dengan resolusi 4K dan 8K. Selain itu tren lainnya adalah gim cloud (streaming gim).

Sehingga, perusahaan itu akan memastikan ketersediaan ponsel 5G bagi pengguna mereka untuk menyesuaikan diri atas tren ini.

Ia juga mengungkap sejumlah kesulitan yang membelit perusahaannya ketika pandemi Covid-19 melanda. Menurutnya, pandemi ini menyebabkan rantai pasokan mereka terhambat, seperti dilaporkan GizChina

Sehingga mereka harus memberi subsidi hingga 250 juta yuan untuk meningkatkan produksi smartphone 5G mereka. Pasalnya pandemi ini menguras stok ponsel 5G di gudang, seperti ditulis Gizmo China

Untuk memulihkan situasi ini, perusahan akan menghentikan produksi ponsel 4G mereka di China. Sehingga, pabrik mereka di China akan memiliki sumber daya yang cukup untuk memproduksi ponsel 5G.

Perusahaan juga akan fokus membuat perangkat mobile dan teknologi AIoT (artificial intellegence of things). Xiaomi juga akan bekerjasama dengan pemerintah China untuk membangun sistem peringatan dini yang mumpuni.

Perusahaan itu juga akan mengerjakan sistem layanan publik lainnya. Semuanya akan dibuat berkat kemampuan 5G. (eks)

[Gambas:Video CNN]