Hacker Retas Diskusi Pilkada 2020 Perludem dengan Zoombombing

CNN Indonesia | Minggu, 19/07/2020 11:28 WIB
dangerous hacker stealing data -concept Ilustrasi peretasan diskusi Pilkada 2020. (Istockphoto/ Gangis_Khan)
Jakarta, CNN Indonesia --

Diskusi Publik Keamanan Siber Teknologi Pilkada 2020 yang diadakan Perludem disusupi oleh peretas atau hacker. Tiba-tiba peretas tersebut mencoret-coret slide show milik Anggota Bawaslu M. Afifuddin. Aksi peretasan di tengah diskusi menggunakan aplikasi Zoom itu kemudian dikenal dengan istilah Zoombombing.

Aksi peretasan ini terjadi saat Afifuddin sedang melakukan presentasi. Bahkan ada juga suara wanita yang sedang orgasme dalam aksi peretasan tersebut.

Kejadian tersebut terjadi sekitar 40 menit setelah diskusi dimulai. Afifuddin mendapat giliran untuk presentasi setelah Anggota KPU RI, Viryan Azis menyelesaikan paparannya.


"Wah jadi grogi berbicara siber ini, jadi berkeringat. luar biasa diskusi ini, kita sedang bahas serangan siber, kita yang diserang," kata Afifuddin usai diserang hacker saat diskusi, Minggu (19/7).

Setelah aksi peretasan tersebut, penyelenggara acara berusaha untuk menghapus sang peretas.

Lebih lanjut, penyelenggara menyarankan agar Afifuddin menghentikan share screen saat melakukan presentasi. Peretasan sempat berhenti setelah Afifuddin menghentikan share screen.

[Gambas:Youtube]

Namun penyelenggara kemudian meminta Afifuddin untuk menghidupkan kembali share screen karena penyelenggara mengklaim telah mengeluarkan peserta dari diskusi virutal. Nyatanya saat Afifuddin menyalakan share screen, coretan-coretan peretas kembali muncul.

Diskusi Publik Keamanan Siber Teknologi Pilkada 2020 yang diadakan Perludem disusupi oleh peretasFoto: Screenshot via youtube Perludem
Diskusi Publik Keamanan Siber Teknologi Pilkada 2020 yang diadakan Perludem disusupi oleh peretas

Istilah Zoombombing adalah serangan yang dilancarkan hacker berupa gangguan dari luar yang membajak konferensi video dengan mengirim gambar-gambar tidak senonoh atau ujaran kebencian disertai ancaman.

Pakar keamanan siber dari CISSRec, Pratama Persadha mengatakan aplikasi konferensi video memiliki celah pelanggaran privasi. Salah satu celahnya adalah host maupun pihak ketiga bisa memantau kegiatan pengguna saat konferensi video.

Bahkan celah selanjutnya adalah tamu tak diundang bisa ikut ke rapat tanmelakukanpa diundang bermodalkan tautan rapat online.

"Saat para pengguna melakukan konferensi video ada kemungkinan host maupun pihak ketiga memonitor kegiatan pengguna, dan orang asing ikut dalam rapat tanpa diundang, populer dengan nama zoom bombing," kata Pratama kepada CNNIndonesia.com, Kamis (2/4).

Diskusi Publik Keamanan Siber Teknologi Pilkada 2020 yang diadakan Perludem disusupi oleh peretasFoto: Screenshot via youtube Perludem
Diskusi Publik Keamanan Siber Teknologi Pilkada 2020 yang diadakan Perludem disusupi oleh peretas

Sebelumnya, Rapat Dewan Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional (Wantiknas) yang dilakukan lewat aplikasi konferensi video Zoom dimasuki oleh penyusup. Penyusup kemudian menampilkan gambar yang tidak senonoh.

Pengamat keamanan siber dari CISSRec, Pratama Persadha mengatakan hal ini disebut zoombombing yang terjadi berulang kali di seluruh dunia. Zoombombing adalah bentuk ancaman pada para pengguna zoom.

"Para peretas masuk lewat link yang disebarkan maupun celah keamanan yang ada. Sekali masuk, para peretas bisa mengirimkan berbagai file dalam meeting tersebut. Hal inilah yang kemungkinan terjadi dalam zoom meeting di Wantiknas," ujar Pratama dalam keterangan resmi yang diterima CNNIndonesia.com, Jumat (17/4).

(jnp/DAL)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK