Ahli Berhasil Ubah Plastik Jadi Air dan Gas

CNN Indonesia | Kamis, 21/01/2021 04:31 WIB
Ahli telah berhasil lakukan percobaan untuk mengubah limbah plastik mikro menjadi air dan gas karbondioksida. Ilustrasi. Peneliti berhasil mengubah sampah plastik mikro menjadi air dan gas karbondioksida (ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi)
Jakarta, CNN Indonesia --

Peneliti berhasil melakukan percobaan untuk mengubah limbah plastik mikro menjadi air dan gas karbondioksida tanpa meninggalkan residu beracun.

Plastik mikro (microplastic) menjadi satu masalah pencemaran lingkungan yang hingga kini dinilai sulit untuk diatasi.

Dalam jurnal, pare peneliti menyebut penelitian ini dibuat lantaran studi tentang plastik mikro sangat sedikit. Padahal masalah ini jadi isu yang sangat besar di dunia modern yang banyak menggunakan plastik dalam hidup sehari-hari.


Masalahnya, ukuran plastik ini sangat kecil dan sulit diperangkap ketika ia tersebar di air. Sehingga, para peneliti mengembangkan cara baru untuk mengurangi jumlah mikroplastik jika ditemukan dalam konsentrasi tinggi di air.

Sebagian besar plastik mikro ini menjadi polusi air akibat serat-serat kecil yang lepas dari kain sintesis saat dicuci. Serat-serat plastik mikro ini terlepas ke sungai dan laut terutama akibat limbah rumah tangga atau fasilitas binatu (laundry) komersial.

Dikutip dari Newatlas, para ilmuwan Institut National De La Recherche Scientifique (INRS) Quebec yang dipimpin Patrick Drogui lantas berinisiatif untuk mengurangi limbah plastik mikro ini langsung di fasilitas binatu. Dengan pencegahan langsung disumber penyebaran, diharapkan bisa segera mencegah plastik mikro ini tersebar ke sumber air lain.

Penelitian mereka mencoba memecah serat plastik mikro menjadi karbon dioksida dan molekul air yang tidak beracun. Pemecahan ini dilakukan lewat proses yang disebut sebagai oksidasi elektrolitik untuk menghasilkan radikal hidroksil di dalam air limbah.

Nantinya zat radikal tersebut akan memecah serat plastik menjadi karbon dioksida tidak beracun dan molekul air.

Dalam uji laboratorium yang dilakukan dengan memanfaatkan berbagai bahan elektroda, sejauh ini para peneliti mampu mendegradasi hingga 89 persen partikel polistiren yang diolah dari air limbah simulasi.

Melansir Science Direct, proses yang mereka lakukan menunjukkan cukup menjanjikan untuk mendegradasi partikel plastik dalam air tanpa menghasilkan limbah atau produk sampingan. 

Kini, mereka berencana menguji teknologi itu ke air limbah binatu sebenarnya. Sehingga, percobaan ini kemungkinan akan menghadapi beberapa tantangan baru.

"Air (limbah) asli ini mengandung bahan material lain yang dapat mempengaruhi proses degradasi, seperti karbonat dan fosfat. (Kedua bahan ini) dapat mengurangi kinerja proses oksidasi," kata Drogui, seperti dikutip New Atlas.

Jika eksperimen tersebut terbukti berhasil, maka peneliti bakal bisa menentukan berapa biaya instalasi teknologi ini dan bagaimana memperbesar kapasitas produksi agar bisa digunakan untuk kepentingan komersial.

(can/eks)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK