Spesifikasi Pesawat T-50i Golden Eye Korsel Pesanan Prabowo

CNN Indonesia | Kamis, 22/07/2021 17:48 WIB
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto membeli enam unit jet tempur taktis atau pesawat latih T-50i Golden Eagle dari perusahaan Korea Selatan. Ilustrasi pesawat tempur eagle. ANTARA
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto membeli enam unit jet tempur taktis atau pesawat latih T-50i Golden Eagle dari perusahaan Korea Selatan, Korea Aerospace Industries (KAI). Pesawat itu memiliki sederet teknologi untuk menunjang penyiapan penerbangan andal TNI-AU.

T-50 Golden Eagle sebelumnya dikenal sebagai KTX-2, pesawat jet latih serang ringan yang dibangun untuk Angkatan Udara Republik Korea (RoKAF). Pesawat ini dikembangkan dalam pelatih lanjutan T-50A dan memimpin T-50B dalam versi pelatih tempur.

T-50i dirancang untuk memberikan pelatihan pilot bagi pesawat tempur generasi sekarang dan berikutnya seperti F-16, F-22 dan pesawat tempur gabungan F-35. Penerbangan pertama T-50 berlangsung pada Agustus 2002, dan pesawat produksi pertama diluncurkan pada Agustus 2005.

Dua pesawat pertama dikirim ke RoKAF pada Desember 2005 dan mulai beroperasi pada April 2007. Sebanyak 13 pesawat dikerahkan untuk tujuan pelatihan pada 2007.

Pengembangan T-50 Golden Eagle

Pengembangan pesawat ini didanai 13 persen oleh Lockheed Martin, 17 persen oleh Korea Aerospace Industries dan 70 persen oleh Pemerintah Korea Selatan.

Korea Aerospace Industries (KAI) adalah perusahaan kedirgantaraan nasional Republik Korea, yang didirikan pada tahun 1999 dengan konsolidasi Samsung Aerospace, Daewoo Heavy Industries dan Hyundai Space and Aircraft Company. Manufaktur T-50 dibangun di fasilitas KAI di Sachon, Korsel.


Kokpit

T-50 Golden Eagle memiliki kontrol fly-by-wire digital dan hand on throttle and stick (HOTAS). Tampilan kokpit mencakup dua tampilan multifungsi Honeywell 127mm berwarna.

Pesawat itu memiliki kapasitas dua awak kokpit yang dilengkapi dengan sistem pembangkit oksigen on board (OBOGS) dan kursi pelontar yang dipasok oleh Martin Baker dari Uxbridge, Inggris.

Senjata T-50

Pesawat ini memiliki tujuh cantelan eksternal untuk membawa senjata, satu di garis tengah di bawah badan pesawat, dua cantelan di bawah setiap sayap, dan rel peluncuran rudal ke udara di dua ujung sayap. Pada rel peluncuran ujung sayap dapat membawa rudal AIM-9 Sidewinder.

Mesin

Dikutip Aerocorner, pesawat T-50i mengandalkan tenaga dari mesin General Electric F404-GE 102 turbofan dengan daya dorong 1.770 pounds dan after burner 11 ribu pounds dengan tenaga mil power.

Pesawat dengan panjang 43 kaki, lebar sayap 31 kaki, dan tinggi 16 kaki ini memiliki kecepatan maksimal 1.5x kecepatan suara atau 1.600 kilometer per jam dengan berat sekitar 14 ton. Mesin itu memiliki saluran masuk udara yang dipasang di sisi ganda, di kedua sisi badan pesawat bawah sayap.

Mesin T-50i dilengkapi dengan kontrol mesin digital otoritas penuh dan menghasilkan tenaga 78.7 kN. Pesawat itu memiliki tujuh tangki bahan bakar internal, lima di badan pesawat dan dua di sayap, yang dapat membawa 2.655 liter bahan bakar dengan tiga tangki tambahan berkapasitas 570 liter.

Roda pendaratan

Pesawat ini dilengkapi dengan roda pendaratan tipe roda tiga Messier Dowty yang dapat ditarik. Setiap unit beroda tunggal dan dilengkapi dengan peredam kejut oleo pneumatik.

Kedua roda utama ditarik ke dalam batang-batang saluran masuk udara mesin. Roda di hidung pesawat ditarik ke depan.

Kinerja T-50i

Dikutip Air Force, T-50i dapat terbang dengan kecepatan maksimum 1.837 km per jam. T50i Golden Eagle dapat terbang dengan ketinggian 55 ribu kaki, seperti pesawat tempur buatan Amerika Serikat F16.

(can/DAL)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK