Siap-siap Hari Tanpa Bayangan Siang ini, Dimulai di Kota Mana?

CNN Indonesia
Rabu, 07 Sep 2022 11:00 WIB
Sabang akan jadi wilayah RI pertama yang mendapat giliran siang hari tanpa bayangan, disusul daerah lainnya. Kenapa bisa demikian? Ilustrasi. RI mulai hari ini menikmati hari tanpa bayangan. (Foto: AFP PHOTO / LOIC VENANCE)
Jakarta, CNN Indonesia --

Sejumlah wilayah Indonesia akan menikmati hari tanpa bayangan atau kulmimasi secara bergiliran mulai Rabu (7/9) siang ini.

Periset dari Pusat Riset Antariksa Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Andi Pangerang mengatakan kondisi geografis Indonesia memungkinkan Matahari untuk pada suatu titik tepat berada tegak lurus di atas Indonesia.

"Karena nilai deklinasi Matahari sama dengan lintang geografis wilayah Indonesia, maka Matahari akan berada tepat di atas kepala kita saat tengah hari. Ketika Matahari berada di atas Indonesia, tidak ada bayangan yang terbentuk oleh benda tegak tidak berongga saat tengah hari, sehingga fenomena ini dapat disebut sebagai Hari Tanpa Bayangan Matahari," kata Andi lewat keterangan resmi di situs BRIN, Rabu (7/9).

Fenomena hari tanpa bayangan atau yang dikenal dengan kulminasi, kata Andi, akan berlangsung pada tengah hari mulai 7 September hingga 21 Oktober 2022. Ini dapat diamati dari berbagai wilayah di Indonesia dalam waktu yang berbeda tergantung dari letak geografis masing-masing.

Andi mengatakan hari tanpa bayangan terjadi dua kali setahun untuk daerah yang terletak di antara Garis Balik Utara (Tropi of Cancer; 23,4O LU) dan Garis Balik Selatan (Tropic of Capricorn; 23,4O LS) atau di sekitar garis khatulistiwa.

Sementara, untuk wilayah yang terletak di Garis Balik Utara dan Garis Balik Selatan akan mengalami hari tanpa bayangan hanya sekali setahun, yakni Ketika Solstis Juni (21/22 Juni) maupun Solstis Desember (21/22 Desember).

Di luar wilayah tersebut, matahari tidak akan berada di atas kepala (zenit) ketika tengah hari sepanjang tahun.

Di Indonesia sendiri nilai deklinasi Matahari bervariasi antara +6O hingga -11O (6O Lintang Utara hingga 11O Lintang Selatan) sejak pekan kedua bulan September hingga pekan ketiga bulan Oktober.

"Deklinasi merupakan sudut apit antara lintasan semu Matahari dengan proyeksi ekuator Bumi pada bola langit atau disebut juga dengan ekuator langit," beber Andi.

Berikut jadwal sejumlah wilayah yang merasakan fenomena Matahari tanpa bayangan:

1. Sabang akan terjadi pada Rabu 7 September pukul 12.36 WIB

2. Banda Aceh terjadi pada 8 September pukul 12.36 WIB

3. Pontianak akan terjadi ekuinoks pada 23 September pukul 11.35.10 WIB

4. Pulai Jawa antara tanggal 9 Oktober-13 Oktober

5. Jakarta akan terjadi 9 Oktober pada 11.39.59 WIB

6. Semarang pada 11 Oktober 11.25.08 WIB

7. Surabaya pada 12 Oktober 11.15.34 WIB

8. Yogyakarta pada 13 Oktober 11.24.51 WIB

Cara menikmati

Bagi yang hendak menyaksikan langsung fenomena hari tanpa bayangan, ada sejumlah cara yaotu dengan menyiapkan benda tegak.

Andi mengatakan benda tegak seperti tongkat atau spidol atau benda lain yang dapat ditegakkan, bisa dijadikan benda untuk menyaksikan fenomena tanpa bayanga.

Kemudian letakkan di permukaan yang rata dan amati bayangan sesuai dengan waktu yang ditentukan. Jangan lupa untuk mendokumentasikannya dengan foto atau rekaman video saat proses tidak adanya bayangan Mataha4i.

Andi menambahkan apabila cuaca berawan, fenomena ini dapat disaksikan paling cepat lima menit sebelum atau paling lambat lima menit setelah waktu yang ditentukan.

Hal ini dikarenakan di luar rentang waktu lima menit tersebut bayangan akan muncul kembali.

(can/arh)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER