Elon Musk Soal Apple: Suka Tarik 'Jatah Preman' di App Store

CNN Indonesia
Selasa, 29 Nov 2022 13:40 WIB
Elon Musk menyebut Apple suka menarik biaya lapak dari para pengembang aplikasi di App Store. Elon Musk membuka fakta bahwa Apple mematok pajak 30 persen untuk pengembang yang berjualan aplikasi di App Store. Foto: AFP/FREDERIC J. BROWN
Jakarta, CNN Indonesia --

Elon Musk mulai membongkar 'borok' Apple yang kerap mematok 'jatah preman' alias pajak sebanyak 30 persen kepada para developer di App Store. Musk melakukan hal itu lewat akun Twitternya. 

Pemilik baru Twitter memutuskan untuk bergesekan dengan Apple lantaran 'jatah preman' sebanyak 30 persen yang diterapkan Apple kepada developer di App Store.

"Tahukah Anda bahwa Apple diam-diam mengenakan pajak 30 persen untuk semua yang Anda beli melalui App Store mereka?" tulis Musk sembari mengutip salah satu pemberitaan. 

Masalah Musk dengan Apple dipicu oleh perselisihan tentang masa depan aplikasi Twitter. Musk menuding Apple ingin menghapus Twiter dari toko aplikasi App Store. 

Meskipun saat ini tidak jelas apakah benar Apple akan melakukan hal itu, namun Musk terus membahas kemungkinan masalah tersebut.

Musk mengklaim selama akhir pekan dia akan mempertimbangkan membuat smartphone sendiri jika Apple mengambil tindakan terhadap aplikasi Twitter.

Kekhawatiran soal ejekan, pelecehan, dan diskriminasi mencuat setelah Musk mengakuisisi Twitter. Apalagi, ia baru saja memulihkan lagi akun mantan presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

Apple sebelumnya telah menghapus sejumlah aplikasi dari App Store karena konten yang tidak mematuhi kebijakan perusahaan. Perusahaan yang dipimpin Tim Cook itu antara lain pernah menghapus, Parler, sebuah aplikasi mirip Twitter namun diperuntukkan untuk orang-orang sayap kanan.

Namun aplikasi itu telah kembali sejak April 2021 di App Store, dan September di Google Store setelah mengubah kebijakan moderasi kedua perusahaan. 

Cuitan Musk soal pajak yang dipungut oleh Apple mendapat konfirmasi dari beberapa warganet. Jasmine Rice Girl, salah satu pendiri start up Fanhouse menilai, tindakan Apple itu mematikan kreator kecil seperti dirinya.

"Fanhouse adalah start-up yang saya dirikan untuk memberdayakan para kreator. Kami membayar kreator kami 90 persen dari hasil transaksi. Apple mengeluarkan kami dari App Store kecuali jika kami membayar mereka 30 persen dari semua transaksi," tulisnya.

"Apple adalah perusahaan bernilai triliunan dollar, dan mereka mencapai itu dengan mengeksploitasi orang lain," katanya.

Akan tetapi, pengguna lain dengan nama IKROWNI mengatakan, 'biaya lapak' sebetulnya juga ditarik oleh platform lain bukan hanya App Store.

"Apakah kamu tahu, steam mengambil 30 persen dari setiap game yang terjual di platorm mereka? Apakah Anda tahu, Google mengambil 30 persen dari setiap penjualan di Play Store? Epic Games mengambil 12 persen. Microsoft 30 persen lalu dikurangi 12 persen baru-baru ini. Ebay mengambil 15 persen dari kebanyakan penjualan mereka," tulisnya.

(can/lth)
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER