Bekas Menkeu era Soeharto Sebut RJ Lino Salah Jalankan Tugas

Noor Aspasia Hasibuan, CNN Indonesia | Senin, 31/08/2015 09:21 WIB
Bekas Menkeu era Soeharto Sebut RJ Lino Salah Jalankan Tugas Presiden Kelompok Bank Dunia Kim Jim Yong ditemani Direktur Utama PT Pelabuhan Indonesi II RJ Lino melakukan kunjungan lapangan ke kapal pengangkut bahan pokok 'Sinar Sembuluh' di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Kamis (21/5). (CNN Indonesia/Safyra Primadhyta).
Jakarta, CNN Indonesia -- Fuad Bawazier, Mantan Menteri Keuangan era Presiden Soeharto menilai Direktur Utama PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) II Richard Joost Lino telah salah dalam menjalankan tugas, pokok, dan fungsi selama menjadi bos besar di perusahaan milik negara tersebut.

"Saya mendengar Pak Lino bicara, I've made this company so rich. Itu bukan tugas dia untuk memburu profit," kata Fuad, di Jakarta, Minggu (30/8).

Anggota Dewan Pembina Partai Gerindra itu menilai kesalahan tujuan Lino ini salah satu faktor yang akhirnya memengaruhi lambatnya bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta. Selain itu, Fuad meminta agar Lino tetap pada fokus tugas utamanya yakni melancarkan arus keluar masuk barang di pelabuhan.


Sebelumnya, pertanyaan Lino ini dilontarkan saat menghubungi Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Sofyan Djalil, Jumat (28/8). Kala itu, Sofyan dihubungi Lino setelah Penyidik Badan Reserse Kriminal Polri (Bareskrim) menggeledah kantor Pelindo II di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara. Penggeledahan dilakukan terkait dugaan korupsi pengadaan mobil crane.

Bareskrim juga mengatakan akan memeriksa Lino terkait kasus dugaan korupsi pengadaan mobile crane dan simulator kapal di perusahaannya.

Untuk diketahui, kasak kusuk soal bongkar muat atau dwelling time terjadi setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) sidak ke Pelabuhan Tanjung Priok beberapa waktu lalu. Jokowi sempat geram setelah mengetahui waktu tunggu kapal untuk merapat ke pelabuhan sangat lama.

Tahapan pre-clearance di pelabuhan memakan waktu paling lama dari total 5,5 hari dwelling time di pelabuhan Tanjung Priok, yaitu 3,6 hari diikuti custom clearance selama 0,6 hari, dan post-custom clearance selama 1,3 hari.

Sementara itu, Jokowi menargetkan lama dwelling time bisa dipercepat menjadi 4,7 hari dengan rincian, pre-custom clearance selama 2,7 hari, custom clearance selama 0,5 hari dan post-custom clearance selama 1,5 hari. (gen)