Kementerian ESDM Ajukan Anggaran Rp9,67 Triliun di RAPBN 2020

CNN Indonesia | Kamis, 20/06/2019 16:51 WIB
Kementerian ESDM Ajukan Anggaran Rp9,67 Triliun di RAPBN 2020 Menteri ESDM Ignasius Jonan. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono).
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengajukan anggaran senilai Rp9,67 triliun untuk tahun anggaran 2020. Usulan itu meningkat 93,7 persen apabila dibanding pagu anggaran tahun ini, yakni Rp4,99 triliun.

"Naiknya (alokasi anggaran Kementerian ESDM 2020) tak tanggung-tanggung, dua kali lipat," imbuh Menteri ESDM Ignasius Jonan dalam Rapat Kerja dengan Komisi VII Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) di Gedung DPR, Kamis (20/6).

Jika dirinci menurut penerima manfaat, di antaranya Rp6,08 triliun atau 62,87 persen dialokasikan untuk pembangunan fisik yang bermanfaat bagi publik. Alokasinya, meningkat lebih dari dua kali lipat dari pagu tahun ini yang sebesar Rp2,52 triliun.


Kemudian, alokasi belanja terbesar kedua ditujukan untuk belanja aparatur sebesar Rp1,98 triliun dengan porsi 20,47 persen. Usulan belanja aparatur tersebut tercatat meningkat 38,46 persen dari alokasi tahun ini yang sebesar Rp1,43 triliun.


"Anggaran (aparatur) naik semata-semata untuk peningkatan sosialisasi," ujar Jonan.

Berikutnya, usulan belanja publik non fisik mengambil porsi 16,66 persen atau Rp1,61 triliun. Angka itu naik 54,8 persen dibandingkan alokasi tahun ini.

Berdasarkan jenis belanja, usulan anggaran terbesar dialokasikan untuk belanja barang sebesar Rp4,94 triliun atau mengambil porsi 51,06 persen. Usulan ini naik 63,57 persen dibandingkan pagu anggaran tahun ini yang sebesar Rp3,02 triliun.

Berikutnya, belanja modal diusulkan sebesar Rp3,82 triliun atau mengambil porsi 39,48 persen dari total anggaran. Usulan belanja modal ini meningkat 238 persen dibandingkan pagu tahun ini sebesar Rp1,13 triliun.


Terakhir, usulan alokasi belanja pegawai sebesar Rp910 miliar atau memiliki porsi 9,46 persen. Usulan ini naik 8,3 persen dibandingkan pagu anggaran tahun ini, yakni Rp840 miliar.

"Belanja pegawai tak banyak berubah. Kenaikan ini berasal dari tunjangan kinerja sedikit dan gaji ke-13," jelasnya.

Berdasarkan unit kerja, Direktorat Jenderal (Ditjen) Minyak dan Gas Bumi (Migas) mendapatkan alokasi anggaran terbesar senilai Rp4, 46 triliun. Anggaran ini akan digunakan untuk belanja aparatur sebesar Rp154, 89 miliar, belanja publik nonfisik Rp64,26 miliar, dan belanja fisik Rp4,24 triliun.

Belanja fisik Direktorat Jenderal Migas utamanya untuk pembangunan infrastruktur jaringan gas bumi untuk rumah tangga sebanyak 293.533 sambungan rumah tangga senilai Rp3,52 triliun.
[Gambas:Video CNN]
Selain itu, Ditjen Migas juga akan menjalankan program converter kit BBM ke Bahan Bakar Gas untuk nelayan dan petani sebanyak 50 ribu paket yang membutuhkan anggaran Rp432, 5 miliar.

Ditjen migas juga akan melaksanakan program konversi minyak tanah ke LPG 3 kg sebanyak 522.616 paket senilai Rp266,5 miliar. (sfr/bir)