Inpex Yakin Blok Masela Beri Penghasilan RI Rp2.142 Triliun

CNN Indonesia | Selasa, 16/07/2019 19:29 WIB
Inpex Yakin Blok Masela Beri Penghasilan RI Rp2.142 Triliun Ilustrasi. (Dok. Inpex)
Jakarta, CNN Indonesia -- Inpex Corporation (Inpex) mengklaim lapangan hulu minyak dan gas Abadi di Blok Masela akan memberikan efek ganda (multiplier effect) bagi pendapatan Indonesia sampai dengan US$153 miliar atau setara Rp2.142 triliun (kurs Rp14 ribu per dolar Amerika Serikat) hingga akhir fase produksi pada 2055 mendatang.

Klaim mereka buat sesuai dengan hasil kajian yang dilakukan oleh Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (LPEM FEB UI) dan Universitas Pattimura Ambon (UNPATTI).

President & CEO Inpex Takayuki Ueda mengatakan dampak terhadap ekonomi nasional ini diperkirakan berasal dari investasi dan pengembangan Blok Masela. Dampak tersebut bersifat langsung dan tidak langsung.


"Efek berganda ini juga tumbuh dengan kerja sama dengan pihak lain," ucap Ueda, Selasa (16/7).


Selain memberikan kontribusi ke pendapatan nasional, Blok Masela juga disebut-sebut bisa meningkatkan pendapatan rumah tangga tingkat nasional sebesar US$33 miliar atau Rp462 triliun. Kemudian, proyek itu juga dipercaya membuka lapangan kerja bagi 73 ribu orang selama 33 tahun.

"Efek berganda lapangan gas abadi di tingkat provinsi memberikan potensi pendapatan sebesar US$95 miliar," terang dia.

Sementara itu, pendapatan rumah tangga di tingkat provinsi diprediksi meningkat US$7 miliar atau Rp98 triliun. Kemudian, rata-rata kesempatan bekerja yang diberikan dari keberadaan proyek Blok Masela ini adalah 21 ribu orang di provinsi.

Adapun, Ueda menyebut pendapatan di tingkat kabupaten dari Blok Masela berpotensi sebesar Rp90 miliar atau Rp1.260 triliun. Lalu, peningkatan pendapatan rumah tangga diramalkan sebesar US$5 miliar atau Rp70 triliun dan rata-rata lapangan kerja yang tersedia sebanyak 8 ribu orang.

[Gambas:Video CNN]

"Sejumlah faktor akan mempengaruhi tingkat manfaat bagi lokal dan tidak sebatas pada bisnisnya, iklim regulasi, dan bisnis lokal," ujarnya.

Calon Pembeli

Lebih lanjut Ueda menerangkan belum mendapatkan calon pembeli yang berkomitmen untuk membeli gas dari Blok Masela. Namun, ia mengatakan sejumlah negara di Asia bisa menjadi pembeli potensial.

"Mungkin Jepang, China, dan Taiwan bisa menjadi pembeli potensial," tutur Ueda.

Ia menambahkan bahwa pihaknya tak akan memberikan jalur khusus kepada perusahaan Jepang yang ada di Indonesia, meskipun Inpex sendiri berasal dari Negeri Sakura. Ueda memastikan Inpex akan mengambil penawaran yang terbaik dan menguntungkan.

"Siapa saja yang mau beli, penawaran yang lebih baik yang akan diambil," katanya.
(aud/agt)