WTO Beri Jalan ke China Sanksi AS soal Tarif Antisubsidi

CNN Indonesia | Rabu, 17/07/2019 13:55 WIB
WTO Beri Jalan ke China Sanksi AS soal Tarif Antisubsidi Ilustrasi WTO. (REUTERS/Denis Balibouse).
Jakarta, CNN Indonesia -- Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) menyatakan Amerika Serikat (AS) melanggar aturan dan akan menghadapi sanksi China jika tidak menghapus tarif tertentu. Hal tersebut diputuskan hakim banding WTO pada Selasa (16/7). 

China menggugat AS ke WTO pada 2012 lalu terkait tarif antisubsidi pada ekspor China yang mencakup panel surya, menara angin, tabung baja, dan ekstrusi aluminium senilai US$7,3 miliar.
Kantor Perwakilan Dagang AS (USTR) Robert Lighthizer mengatakan putusan WTO sebenarnya mengakui bahwa AS berhasil membuktikan China menggunakan perusahaan milik negara untuk mensubsidi dan mendistorsi perekonomian. Di sisi lain, putusan itu juga mengatakan AS harus menerima harga China meskipun USTR memandang harga-harga itu "terdistorsi".

"Kesimpulan ini mengabaikan temuan Bank Dunia, kertas kerja OECD, survei ekonomi, dan bukti objektif lainnya, semua dikutip oleh Amerika Serikat," ujar Lighthizer dalam pernyataan seperti dikutip dari Reuters, Rabu (17/7).



Ia juga menyebut laporan banding WTO merusak aturannya sendiri dan menjadikan regulasi mereka tak efektif menangkal subsidi China pada produknya. Hal ini berujung kerugian pada pekerja dan bisnis AS, serta mendistorsi pasar di seluruh dunia.

Kementerian perdagangan China mengatakan laporan banding WTO membuktikan AS berulang kali menyalahgunakan langkah-langkah pemulihan perdagangan, yang secara serius merusak keadilan dan ketidakberpihakan lingkungan perdagangan internasional.

Pernyataan itu diunggah pada Selasa malam di situs resmi Kementerian Perdagangan.

Di bawah Presiden Donald Trump, Amerika Serikat telah memblokir proses untuk menunjuk atau menunjuk kembali anggota Badan Banding WTO, yang secara efektif merupakan pengadilan tertinggi untuk perdagangan dunia.


Badan Banding biasanya memiliki tujuh anggota dan perlu tiga untuk mempertimbangkan setiap kasus. Namun, mulai 11 Desember hanya ada satu hakim yang tersisa, yang menyebabkan setidaknya keruntuhan sementara.

Pernyataan USTR mengatakan hasil bandingnya menggambarkan keprihatinan terhadap WTO, yang mereka tuduh melanggar aturan prosedural dan melampaui kewenangannya.

Jika China berupaya untuk menjatuhkan sanksi dalam perselisihan, China perlu memasuki babak baru argumen hukum atas nilai kerusakan perdagangannya.

Sengketa ini berpusat pada 17 investigasi yang dilakukan oleh Departemen Perdagangan AS antara 2007 dan 2012.
[Gambas:Video CNN]
Produk yang bersangkutan adalah panel surya, menara angin, kertas termal dan dilapisi, penarik rumput di belakang, rak dapur, bak cuci baja, asam sitrat, batu bata karbon magnesia, pipa tekanan, pipa saluran, pipa seamless, silinder baja, pipa bor, minyak barang tubular negara, untaian kawat dan ekstrusi aluminium.

Tidak lama setelah keputusan WTO dirilis, Presiden AS Donald Trump mempertanyakan kegagalan China untuk memenuhi apa yang dilihatnya sebagai janjinya untuk membeli lebih banyak barang pertanian AS. Ia juga mengatakan Washington dapat mengenakan tarif pada barang-barang Cina senilai US$ 325 miliar tambahan jika diperlukan. lakukan itu.

Dua ekonomi terbesar di dunia telah memperjuangkan masalah perdagangan secara intens selama setahun terakhir, dan melanjutkan pembicaraan untuk mencapai kesepakatan bergerak lebih lambat dari yang diharapkan. (Reuters/agi)