Dirut Jadi Tersangka, PT INTI Sebut Operasional Tak Terganggu

CNN Indonesia | Kamis, 03/10/2019 13:29 WIB
Dirut Jadi Tersangka, PT INTI Sebut Operasional Tak Terganggu Gedung PT INTI (Persero). (Screenshot via web PT.Inti).
Jakarta, CNN Indonesia -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Direktur Utama PT Industri Telekomunikasi Indonesia Persero (Persero) atau PT INTI Darman Mappangara sebagai tersangka suap proyek Baggage Handling System (BHS).

Menanggapi hal itu, perusahaan mengaku penetapan tersangka tidak akan mengganggu operasional perusahaan dalam menjalankan berbagai agenda strategis yang telah ditetapkan.

Pejabat sementara Kepala Divisi Sekretaris Perusahaan PT INTI Gde Pandit Andika Wicaksono menyampaikan dalam proses hukum yang berlaku, PT INTI akan bersikap kooperatif dan menghormati langkah yang ditempuh oleh KPK.


"Perusahaan percaya pihak KPK akan menjalankan tanggung jawab dan kewenangan sepenuhnya dalam rangka penegakan hukum," ujar Gde dalam keterangan tertulis mewakili perusahaan, Kamis (3/10).
Perusahaan juga menyatakan prihatin atas penetapan status tersangka oleh KPK kepada Direktur Utama PT INTI Darman Mappangara.

Sebelumnya, penetapan status tersangka ini merupakan pengembangan dari operasi tangkap tangan (OTT) di Jakarta pada akhir Juli dan awal Agustus 2019.

"Setelah menemukan bukti permulaan yang cukup, KPK melakukan penyidikan baru dengan tersangka DMP [Darman Mappangara]," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat konferensi pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Rabu (2/9).

Febri mengatakan Darman bersama staf PT Inti Taswin Nur memberi suap kepada Andra Agussalam selaku Direktur Keuangan PT Angkasa Pura II (Persero) untuk mengawal supaya proyek BHS dikerjakan oleh PT INTI.
Darman merupakan tersangka ketiga dalam perkara suap proyek BHS. Sebelumnya, lembaga antirasuah KPK telah menjerat staf PT INTI Taswin Nur dan Direktur Keuangan PT Angkasa Pura II Andra Agussalam.

Febri menjelaskan pihaknya sudah melakukan pemeriksaan terhadap 28 saksi untuk tiga tersangka tersebut.

Pada 2019, Febri merinci PT INTI mengerjakan beberapa proyek di PT Angkasa Pura II (Persero). Rincian proyek tersebut ialah proyek Visual Docking Guidance System (VGDS) dengan nilai Rp106,48 miliar, proyek Bird Strike Rp22,85 miliar, dan proyek pengembangan bandara Rp86,44 miliar.

Selain itu, PT Inti memiliki daftar prospek project tambahan di PT Angkasa Pura II dan PT Angkasa Pura Propertindo dengan rincian: Proyek X-Ray 6 bandara senilai Rp100 miliar, BHS di 6 bandara senilai Rp125 miliar, Proyek VDGS senilai Rp75 miliar, dan Radar burung senilai Rp60 miliar.

[Gambas:Video CNN] (lav/bir)