Luhut Klaim Reklamasi Teluk Benoa Tidak Batal

CNN Indonesia | Jumat, 11/10/2019 16:06 WIB
Luhut Klaim Reklamasi Teluk Benoa Tidak Batal Sejumlah pengunjuk rasa menggelar aksi tolak reklamasi Teluk Benoa di perairan Pantai Lebih, Gianyar, Kamis (10/3). (ANTARA FOTO/Fikri Yusuf).
Jakarta, CNN Indonesia -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan menegaskan perubahan status Teluk Benoa menjadi kawasan konservasi tak serta merta membuat reklamasi di daerah tersebut batal.

Menurutnya, keputusan reklamasi sesuai dengan kebijakan yang tercantum dalam Peraturan Presiden Nomor 51 Tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan Denpasar, Badung, Gianyar, dan Tabanan.

"Begini, ini tuh presiden tidak pernah mau membatalkan pendahulunya. Jadi jangan orang menyudutkan presiden untuk mengubah perpres, karena tidak elok itu. Jadi masih sesuai perpres kemarin, belum ada pikiran begitu (dibatalkan)," ungkap Luhut, Jumat (11/10).


Mengutip Perpres Nomor 51 Tahun 2014 Pasal 101A huruf A disebutkan bahwa kegiatan yang diperbolehkan di wilayah tersebut meliputi kegiatan perlindungan dan pelestarian fungsi Taman Hutan Raya Ngurah Rai dan ekosistem mangrove, kelautan, perikanan, kepelabuhan, transportasi, pariwisata, pengembangan ekonomi, pemukiman, sosial budaya, dan agama.

Dalam poin selanjutnya dituliskan kegiatan itu bisa dilakukan dengan revitalisasi termasuk penyelenggaraan reklamasi paling luas 700 hektare (ha) dari seluruh kawasan Teluk Benoa. Tak hanya itu, penyelenggaraan reklamasi juga harus dilakukan dengan penyediaan ruang terbuka hijau minimal 40 persen dari total luasan pulau hasil reklamasi.

Diketahui, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti baru saja menetapkan Perairan Teluk Benoa sebagai Kawasan Konservasi Maritim pada awal Oktober 2019. Hal itu tertuang dalam Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan RI Nomor 46/KEPMEN-KP/2019 tentang KKM Teluk Benoa di Perairan Provinsi Bali.

Penetapan itu merupakan respons atas surat dari Gubernur Bali kepada pemerintah pada 11 September 2019 kemarin. Pemerintah setempat sebelumnya mengusulkan agar Teluk Benoa dijadikan Kawasan Konservasi Maritim.

"Keputusan ini merupakan respons atas surat Gubernur Bali kepada Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Nomor 523.32/1687/KL/Dislautkan tertanggal 11 September 2019 Perihal Usulan Penetapan Kawasan Konservasi Maritim Teluk Benoa," kata Gubernur Bali Wayan Koster seperti dikutip Antara

[Gambas:Video CNN] (aud/lav)