Bendungan Karalloe Segera Pasok Air dan Listrik ke Jeneponto

Kementerian PUPR, CNN Indonesia | Sabtu, 16/11/2019 18:25 WIB
Bendungan Karalloe Segera Pasok Air dan Listrik ke Jeneponto Bendungan Karalloe akan menjadi sumber air baku untuk masyarakat Jeneponto sebesar 440 liter per detik dan potensi listrik sebesar 4,5 megawatt. (Foto: Dok. Kementrian PUPR)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ditjen Sumber Daya Air Kementerian PUPR membangun Bendungan Karalloe terletak di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan untuk mengairi area irigasi persawahan di Kabupaten Jeneponto seluas 7.004 ha.

Selain itu, Bendungan Karalloe akan menjadi sumber air baku untuk masyarakat Jeneponto sebesar 440 liter per detik, potensi listrik sebesar 4,5 megawatt, serta pengendali banjir.

Di sisi lain, fungsinya juga dapat menjadi konservasi air serta memiliki potensi destinasi wisata sekaligus menumbuhkan ekonomi untuk masyarakat sekitar.



Walaupun demikian, bendungan yang termasuk ke dalam rencana 65 bendungan pada Nawacita Kabinet Kerja ini sempat diterjang banjir bandang pada Januari 2019 lalu. Oleh karena itu, pekerjaan pun dikebut setiap hari.

"Kami kerja 24 jam, tujuh hari seminggu. Dalam sehari terdapat tiga shift pekerja. Pembangunan masih sesuai jadwal," jelas Muklisun, PPK Bendungan 1 BBWS Pompengan Jeneberang.

Sampai dengan Oktober, pembangunan fisik Bendungan Karalloe telah mencapai 65 persen dan ditargetkan selesai pada pertengahan 2020.

Bendungan yang sumber airnya berasal dari Sungai Karale ini merupakan tipe bendungan Concrete Face Rockfill Dam (CFRD) dan direncanakan memiliki tampungan efektif 28,27 juta meter kubik.

Tipe CFRD inilah yang juga membuat Karalloe dianggap lebih spesial dibandingkan dengan bendungan lainnya yang terdapat di Sulawesi Selatan.


(asa)