Tarif Listrik Tak Akan Naik Bagi si Miskin

CNN Indonesia | Senin, 30/12/2019 13:10 WIB
Kementerian ESDM menyatakan tak akan menaikkan tarif listrik untuk pelanggan golongan 900 VA dari golongan keluarga miskin. Kementerian ESDM menyatakan tak akan menaikkan tarif listrik untuk pelanggan golongan 900 VA dari kalangan masyarakat miskin. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono).
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyatakan tidak akan menaikkan tarif listrik untuk pelanggan golongan 900 Volt Ampere dari golongan keluarga tidak mampu atau miskin. Menteri ESDM Arifin Tasrif mengatakan keputusan tersebut diambil kementeriannya dengan mempertimbangkan stabilitas ekonomi dan demi menjaga daya beli masyarakat.

"Belum (ada kenaikan). Kami jaga kestabilan dulu," katanya seperti dikutip dari website Kementerian ESDM Senin (30/12).

Arifin mengatakan sebenarnya PLN sudah meminta kepada pemerintah untuk menyesuaikan atau menaikkan tarif. Tapi, pemerintah belum mau memenuhi permintaan tersebut.


Pemerintah masih meminta kepada pihak PLN untuk melakukan verifikasi data pelanggan 900 VA terlebih dahulu secara akurat sehingga kebijakan akan kenaikan tarif tepat sasaran.  Sesuai data PLN jumlah pelanggan 900 VA dari keluarga miskin tercatat sebanyak 22,1 juta per 31 Oktober lalu.

Adapun, jumlah pelanggan diproyeksikan naik sebanyak 24,4 juta pada 2020 mendatang. 

"Kami masih melakukan pendataan yang lebih detail supaya tidak salah sasaran. Sampai PLN siapkan dengan data-datanya. Kan harus lewat banyak (lembaga) ini," tegas Arifin. 

Sebagai informasi, tarif listrik golongan 900 VA untuk rumah tangga miskin  sebesar Rp1.352 per kilo Watt hour (kWh). Tarif tersebut mendapatkan subsidi dari pemerintah.

Meskipun disubsidi, Arifin memastikan kebijakan pemerintah dalam mempertahankan tarif listrik tersebut tidak akan memberikan tambahan beban  pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2020. 
[Gambas:Video CNN] (agt/agt)