Ekonomi China Diprediksi Tumbuh 1 Persen di Tengah Corona

CNN Indonesia | Senin, 06/07/2020 11:19 WIB
A woman wearing a protective facemask walks past a nearly-deserted shopping mall in Beijing on February 3, 2020. - A virus similar to the SARS pathogen has killed more than 300 people in China and spread around the world since emerging in a market in the central Chinese city of Wuhan. (Photo by NICOLAS ASFOURI / AFP) Ekonomi China diprediksi tumbuh positif, meski 1 persen-3 persen, di tengah bencana banjir bandang dan pandemi virus corona Negeri Tirai Bambu. Ilustrasi. (AFP/Nicolas Asfouri).
Jakarta, CNN Indonesia --

Ekonomi China diprediksi tetap tumbuh positif di tengah banjir bandang wilayah selatan Negeri Tirai Bambu usai pandemi virus corona (covid-19). Namun, pertumbuhan ekonomi-nya hanya sekitar 1 persen hingga 3 persen.

"Di China, banjir dan kekeringan menjadi masalah tersendiri terhadap produksi pertanian dan produk turunannya. Namun, sektor pertanian hanya berkontribusi sekitar 8 persen terhadap pertumbuhan ekonomi nasional dan sekarang musim panen gandum," kata Profesor Cao Heping dari Peking University, dilansir Antara, Senin (6/7).

Wakil Direktur Asosiasi Pelaku Ekonomi Beijing (BEOA) Tian Yun menilai dampak banjir musiman terhadap ekonomi nasional hanya berjangka pendek dan regional.


"China telah mengalami situasi yang sama sebelumnya dan musim hujan akan berlalu pada Agustus sehingga pengaruhnya terhadap pertumbuhan PDB akan negatif 0,1 persen, jika kalau pun benar terjadi," jelasnya..

Kementerian Sumber Daya Air China (MWR) pada Sabtu (5/7) telah meningkatkan status kewaspadaan banjir dari level II ke level III.

Banjir yang menerjang 26 provinsi dan mengakibatkan 1.560 hektare lahan pertanian telah mengakibatkan kerugian ekonomi sekitar 41,64 miliar yuan atau sekitar Rp85,6 triliun.

Dibandingkan dengan banjir, dampak pandemi covid-19 jauh lebih besar terhadap pertumbuhan ekonomi.

Kesulitan utama perekonomian selama pandemi adalah pembatalan permintaan barang dari luar negeri dalam jumlah besar, demikian para pakar.

Tian memprediksi pertumbuhan ekonomi China sekitar 1 persen, sedangkan Cao lebih optimistis akan tumbuh 1-3 persen.

"Konsumsi yang tidak terealisasi pada paruh pertama tahun ini akan pulih pada paruh kedua dan jika kebijakan pendukung pemerintah yang relevan diberlakukan, pertumbuhan PDB kemungkinan bahkan akan lebih tinggi dari 3 persen," tutur Cao.

[Gambas:Video CNN]



(bir/age)