Lembaga Riset Sebut 21 Juta Orang Miskin Rentan Kena Corona

CNN Indonesia | Rabu, 15/07/2020 14:36 WIB
Sejumlah pemulung mencari sampah plastik ditumpukan sampah Tempat Pembuangan Akhir Sampah (TPAS) di Kampung Cianggir, Jawa Barat, Selasa (19/7). Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik Kota Tasikmalaya, pada 2015 jumlah warga yang hidup di bawah garis kemiskinan mencapai 719.528 penduduk atau 17 persen dari total penduduk Kota Tasikmalaya yakni 122.319 jiwa. Sementara pada tahun sebelumnya,  jumlah warga miskin mencapai 104.500  orang atau 15,95 persen dari  total 654.794 jiwa. ANTARA FOTO/Adeng Bustomi/pd/16 Lembaga penelitian menyebut sekitar 21 juta penduduk miskin di Indonesia rentan terinfeksi virus corona karena kualitas air dan nutrisi mereka tak memadai. Ilustrasi. (ANTARA FOTO/Adeng Bustomi).
Jakarta, CNN Indonesia --

Lembaga riset Prakarsa mengungkapkan 21,43 juta penduduk miskin multidimensi masuk dalam kelompok berisiko terinfeksi virus corona atau Covid-19. Jumlah tersebut setara 99 persen dari total penduduk miskin multidimensi Indonesia yang pada 2018 mencapai 21,58 juta orang.

Direktur Eksekutif Prakarsa AH Maftuchan mengatakan hanya sekitar 150 ribu orang miskin multidimensi di Indonesia yang relatif tahan terhadap risiko infeksi Covid-19.

"Jadi, kelompok miskin multidimensi itu nyaris semuanya rentan Covid-19," jelas Maftuch kepada CNNIndonesia.com, Rabu (15/7).


Ia menambahkan dari jumlah 21,43 juta orang tersebut, sekitar 1,27 juta di antaranya berada dalam tingkat risiko tinggi. Pasalnya, mereka hidup dengan kualitas air minum yang buruk, malnutrisi pada balita, dan memasak dengan bahan bakar yang berpolusi tinggi secara bersamaan.

Ia mengatakan korelasi positif antara jumlah orang berisiko terinfeksi Covid-19 dengan penduduk yang hidup dalam kondisi miskin multidimensi mengimplikasikan semakin banyak jumlah orang yang berisiko terinfeksi Covid-19 di suatu provinsi, semakin besar pula jumlah orang miskin multidimensi yang memiliki risiko tinggi terinfeksi Covid-19.

"Kemudian, bisa saja Covid-19 menyebabkan kemiskinan multidimensi bertambah," katanya.

[Gambas:Video CNN]

Untuk diketahui, perhitungan kemiskinan multidimensi dalam studi ini berbasis pada Indeks Kemiskinan Multidimensi (IKM) Indonesia yang disusun oleh Prakarsa. Penyusun IKM Indonesia terdiri dari tiga dimensi, meliputi kesehatan, pendidikan, dan standar hidup.

Prakarsa mengidentifikasi kemiskinan multidimensi dari data penduduk miskin di 2018.

Dimensi kesehatan disusun dari tiga indikator, yakni sanitasi, air minum, dan gizi balita. Lalu, dimensi pendidikan dari dua indikator, yaitu pendidikan anak usia dini dan keberlanjutan sekola.

Sedangkan dimensi standar hidup terdiri dari tiga indikator, yakni sumber penerangan, bahan bakar memasak, dan kondisi atap, lantai, dan dinding rumah. Penduduk yang masuk kategori kemiskinan multidimensi itu, terdeprivasi (memiliki kekurangan) setidaknya sepertiga dari indikator-indikator di dalam dimensi IKM.

Selain itu, hasil riset mengungkapkan sebanyak 176,04 juta orang masuk dalam kelompok berisiko terinfeksi virus corona. Jumlah itu mewakili 66,62 persen dari total penduduk Indonesia sebanyak 264 juta orang.

Menariknya, Prakarsa menemukan jika 176,04 juta orang tersebut terdeprivasi salah satu dari tiga indikator IKM. Meliputi, air minum, asupan gizi balita, dan bahan bakar memasak. Ia menuturkan dari ketiga indikator tersebut, deprivasi di indikator air minum merupakan penyebab utama mereka masuk ke dalam kelompok berisiko virus corona.

"Deprivasi di air minum berkontribusi sebesar 70 persen, asupan gizi balita 5 persen, dan bahan bakar memasak 25 persen terhadap kelompok berisiko," katanya.

(ulf/agt)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK