Mendagri Tito Sebut Ekonomi RI Sudah Minus 4 Persen

CNN Indonesia | Senin, 20/07/2020 13:31 WIB
Mendagri Tito Karnavian menjawab pertanyaan wartawan usai melaksanakan rapat persiapan pelaksanaan Pilkada serentak tahun 2020 di Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (17/7/2020).Kunjungan kerja mendagri tersebut untuk mengecek kesiapan dan pemantapan penyelenggaraan pilkada serentak pada 9 Desember 2020. ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah/pras. Mendagri Tito Karnavian menyebut ekonomi Indonesia sudah minus 4 persen saat ini karena virus corona. (ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah).
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian mengatakan kondisi pertumbuhan ekonomi sudah mengalami kontraksi pada kuartal II ini akibat tekanan virus corona. Bahkan, ia menyebut ekonomi sudah minus 4 persen.

"Faktanya sekarang sudah minus. Bahkan bukan 0,4 itu, udah minus 4 (persen)," kata Tito dalam Rakor Persiapan Pilkada Serentak 2020 di Kalimatan Barat seperti dikutip dari kanal Youtube Kemendagri RI, Senin (20/7).

Tito mengatakan tekanan ekonomi tidak hanya dialami Indonesia. Sejumlah negara juga mengalami tekanan sama.


Salah satunya, Singapura. Bahkan, Negeri Singa sudah terjerumus dalam resesi ekonomi karena pertumbuhan mereka minus dua kuartal berturut-turut.

Tito menambahkan tekanan ekonomi di dunia dan Indonesia tersebut juga mulai berdampak ke daerah. Di DKI Jakarta misalnya, virus corona telah membuat APBD ibu kota turun dari Rp87 triliun menjadi tinggal Rp44 triliun.

"Pendapatan (daerah) dari dana perimbangan dari pusat, DAU DAK, kemudian dari PAD semua terdampak. Bahkan Kabupaten Badung pendapatan daerahnya dari sektor wisata, APBD awalnya Rp6,8 triliun. Kini sektor pariwisatanya hampir 0. Maka tekanan terjadi," kata dia.

Tito mengatakan kalau terus berlanjut, tekanan itu bisa berdampak ke kehidupan sosial masyarakat. Ia khawatir tekanan ekonomi akan membuat angka pemutusan hubungan kerja (PHK), pengangguran dan kemiskinan makin bertambah.

"Pengeluaran negara makin banyak, untuk bansos dan lain-lain. Maka ga bisa satu aja diselamatkan, antara kesehatan publik atau ekonomi saja, dua-duanya," kata dia.

Sebelumnya, Presiden Jokowi mengakui virus corona telah memberikan tekanan besar ke ekonomi dalam negeri. Ia mengakui bahwa target pertumbuhan ekonomi yang dicanangkan pemerintah pada 2020 akan terkoreksi cukup tajam karena masalah tersebut.

Dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja (APBN) 2020 pemerintah mematok target pertumbuhan ekonomi sebesar 5,3 persen. Namun, beberapa waktu lalu Menteri Keuangan Sri Mulyani memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia tak mampu mencapai target tersebut akibat virus corona.

Angka pertumbuhan ekonomi hanya berkisar 2,3 persen. Bahkan, dalam skenario terburuk ekonomi RI bisa minus hingga 0,4 persen.

[Gambas:Video CNN]



(rzr/agt)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK