Pemerintah China 'Paksa' Jack Ma Rombak Model Bisnis

CNN Indonesia | Selasa, 13/04/2021 20:15 WIB
Pemerintah China memaksa Alipay, unit bisnis Ant Group milik Jack Ma, merombak operasionalnya menjadi induk usaha keuangan yang diawasi oleh bank sentral. Pemerintah China memaksa Alipay, unit bisnis Ant Group milik Jack Ma, merombak operasionalnya menjadi induk usaha keuangan yang diawasi oleh bank sentral. (AFP/Fabrice Coffrini).
Jakarta, CNN Indonesia --

Kerajaan bisnis Jack Ma mendapat dua pukulan telak, seiring dengan pengetatan pengawasan Pemerintah China terhadap afiliasi Alibaba Group.

Terbaru, regulator China memerintahkan perusahaan afiliasi Alibaba Group yang memiliki Alipay, Ant Group, untuk merombak operasinya menjadi perusahaan keuangan induk yang diawasi oleh bank sentral.

Instruksi tersebut dikeluarkan pada Senin (12/4), hanya beberapa hari setelah Alibaba didenda 18 miliar yuan atau setara Rp40,49 triliun karena tuduhan pelanggar aturan anti-monopoli.


Pengumuman yang sudah ditunggu-tunggu itu berarti perusahaan afiliasi Alibaba lainnya juga harus mengikuti aturan main sama yang diberlakukan terhadap bank konvensional di China.

Gerak-gerik finansial Ant Group tampaknya akan dipantau ketat oleh pemerintahan Xi Jinping. Raksasa fintech itu harus patuh dengan aturan baru mengenai berapa banyak kas yang dimiliki perusahaan dan seberapa cepat usaha diperbolehkan bertumbuh.

Mengutip CNN Business, perombakan tersebut menandai perubahan dramatis dari posisi perusahaan hanya dalam lima bulan terakhir.

Kala itu, perusahaan digadang-gadang bakal memecahkan rekor IPO yang terbesar di dunia. Sayangnya, rencana itu berantakan setelah pemerintah komunis China memanggil Jack Ma, sekaligus membatalkan rencana itu.

Wakil Gubernur People's Bank of China Pan Gongsheng menyebut Ant Group menghadapi masalah serius dalam aktivitas keuangannya.

Dalam sebuah pernyataan pada Senin (13/4), ia menekankan betapa seriusnya perombakan itu. Ia juga menyebutkan eksekutif perusahaan telah dipanggil untuk berbicara dengan regulator keuangan.

Pertemuan itu menjadi panggilan kedua untuk eksekutif Ant Group, setelah pada Desember 2020 mereka menghadap otoritas China.

Saat itu, Pan mengatakan Ant Group yang dituduh pejabat melanggar aturan akan diminta untuk merombak operasionalnya. Benar saja, sekarang rencana itu mulai terwujud.

Menanggapi itu, Co-Founder dan Executive Vice Chairman Alibaba Group Joe Tsai mengatakan kepada investor perusahaan tidak akan mengajukan banding atas denda terbesar dalam sejarah itu.

"Dengan keputusan hukuman ini, kami telah menerima panduan yang baik tentang beberapa masalah spesifik mengenai undang-undang anti-monopoli," kata Tsai.

Ia pun berjanji Alibaba Group akan menghentikan praktik kesepakatan eksklusif tersebut. "Kami senang kami bisa melupakan masalah ini," imbuhnya.

[Gambas:Video CNN]



(wel/bir)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK