Rupiah Melemah ke Rp14.257 per Dolar AS Pagi Ini

CNN Indonesia
Senin, 27 Sep 2021 09:24 WIB
Nilai tukar rupiah berada di level Rp14.265 per dolar AS pada Senin (27/9) pagi ini atau melemah 0,05 persen perdagangan sebelumnya. Nilai tukar rupiah berada di level Rp14.265 per dolar AS pada Senin (27/9) pagi ini atau melemah 0,05 persen perdagangan sebelumnya. Ilustrasi. (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf).
Jakarta, CNN Indonesia --

Nilai tukar rupiah berada di level Rp14.265 per dolar AS pada Senin (27/9) pagi ini. Posisi ini melemah 0,05 persen dari Rp14.257 per dolar AS pada perdagangan sebelumnya.

Dari eksternal, mayoritas mata uang di Asia menguat di hadapan dolar AS. Tercatat, yen Jepang menguat 0,07 persen, baht Thailand menguat 0,34 persen, yuan China menguat 0,17 persen, won Korea Selatan menguat 0,05 persen, ringgit Malaysia menguat 0,14 persen, dan dolar Singapura menguat 0,18 persen.

Sementara, mata uang di negara maju bergerak bervariasi. Detailnya, dolar Kanada menguat 0,28 persen, dolar Australia menguat 0,36 persen, poundsterling Inggris melemah 0,01 persen, dan franc Swiss bergerak stagnan.


Analis Pasar Uang Ariston Tjendra memproyeksikan rupiah bergerak di zona hijau hari ini. Menurutnya, sentimen pasar keuangan global terhadap aset berisiko membaik pagi ini.

Pasar, kata Ariston, mulai melirik aset berisiko pagi ini. Hal ini terlihat dari penguatan indeks saham di Asia dan penguatan nilai tukar regional terhadap dolar AS.

"Rupiah mungkin bisa turut menguat terhadap dollar AS dengan perbaikan sentimen tersebut. Situasi pandemi dalam negeri yang terus membaik juga mendukung penguatan rupiah," kata Ariston kepada CNNIndonesia.com.

Namun, Ariston melihat penguatan rupiah akan bersifat terbatas. Sebab, pasar masih khawatir dengan persoalan keuangan Evergrande.

"Potensi penguatan rupiah ke kisaran Rp14.200-Rp14.220 per dolar AS, sementara resistance di kisaran Rp14.260 per dolar AS," jelas Ariston.

Diketahui, Evergrande terlilit utang hingga US$300 miliar atau Rp4.277 triliun (asumsi kurs Rp14.256 per dolar AS). Raksasa real estate asal China ini mulanya berutang untuk mendanai pertumbuhan properti beberapa tahun lalu.

[Gambas:Video CNN]



(aud/agt)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER