ANALISIS

Faisal Basri, Ekspor Nikel Ilegal dan Isu Tata Niaga Buruk

CNN Indonesia
Kamis, 14 Oct 2021 08:00 WIB
Pengamat energi menyebut dugaan ekspor bijih nikel ilegal dengan nilai ratusan triliun yang diungkap ekonom Faisal Basri mungkin terjadi. Berikut penjelasannya. Pengamat memperkirakan kebocoran ekspor tak hanya terjadi pada nikel tapi juga produk tambang lain. Ilustrasi tambang nikel. (ANTARA FOTO/Yusuf Ahmad).

Direktur Executive Energy Watch Mamit Setiawan mengamini pernyataan Faisal Basri bahwa terjadi kebocoran ekspor bijih nikel. Namun, ia mengaku masih mencari data pasti angka kebocoran tersebut.

Ia menilai sebenarnya kebocoran bisa saja dilacak pemerintah dari jumlahnya dan perusahaan mana yang mengekspor secara ilegal. Bila terbukti, ia menilai seharusnya pemerintah langsung menindak keras dengan mencabut izin ekspor karena aturan sudah juga sudah ada.

Mamit menyebut pemerintah mesti tegas karena kebocoran ini masuk dalam pidana merugikan negara. Bahkan ia menyarankan untuk menggandeng kepolisian untuk mengusut soal kebocoran ini.


"Potensi kerugian negara cukup besar, harus ditindaklanjuti laporan ini ke Dirjen Minerba dan KL, seperti Kementerian Perindustrian dan Bea Cukai," kata dia.

[Gambas:Video CNN]

Ia menyebut syarat hilirisasi menjadi salah satu hal yang dikeluhkan oleh pengusaha sekaligus mendorong penjualan ilegal bijih nikel mentah. Mamit menyebut pengusaha masih lebih senang menjual biji nikel mentah karena tak perlu mengeluarkan investasi jor-joran.

Di sisi lain, ia juga mengatakan hilirisasi di RI belum optimal. Pemerintah, kata dia, memang gembar-gembor soal pembangunan smelter tapi kenyataannya realisasi kerap molor. Tengok saja smelter PT Freeport Indonesia di Gresik yang baru diresmikan (ground breaking) meski janji sudah dilontarkan sejak 2014.

Mamit berpendapat hingga kini hilirisasi nikel Indonesia belum maksimal karena keengganan pengusaha membangun smelter.

"Pembangunan smelter selama ini investasi mahal, saya berharap 2024 atau 2025 sudah banyak perusahaan yang merealisasikan smelter terlihat hasilnya," papar Mamit.

Itu pun, lanjutnya, kebocoran yang disoroti baru dari nikel saja, belum dari komoditas pertambangan lain yang juga rentan bocor, seperti batu bara, tambaga, dan lain-lain.

(wel/agt)
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER