Risma Tak Bisa Serap Telur Peternak untuk Bansos

CNN Indonesia
Minggu, 24 Oct 2021 10:15 WIB
Mensos Tri Rismaharini menyatakan tak bisa membantu peternak dengan menyerap telur mereka untuk bansos karena terikat aturan dan ketiadaan anggaran. Mensos Tri Rismaharini menyatakan tak bisa membantu peternak dengan menyerap telur mereka untuk bansos karena terikat aturan dan ketiadaan anggaran. (Arsip foto. Humas Kemensos).
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Sosial Tri Rismaharini menyatakan pihaknya tidak bisa menyerap telur ayam peternak untuk bantuan sosial (bansos). Itu dilakukan untuk menanggapi pernyataan Mendag M Lutfi bahwa pemerintah berencana menyerap telur peternak untuk bansos covid demi membantu memperbaiki harga yang tengah anjlok.

"Kalau bansos ya hanya beras. Kalau telur terlalu berat kami untuk membaginya. Nanti kalau sampai warga pecah, kami dimaki-maki lagi. Lagipula kami anggarannya memang hanya untuk beras," tandas Risma seperti dikutip dari detik.com, Minggu (24/10).

Selain anggaran hanya untuk belanja beras, Risma juga menerangkan tentang aturan pengiriman bansos. Dalam regulasi, tidak boleh ada pengiriman paket atau pengiriman barang ke warga yang menerima bantuan penerima manfaat.


"Dari Kemenko PMK bahwa tidak boleh ada pemaketan. Dan sudah jelas itu pembuat aturannya bukan di Kemensos," kata Risma.

Selama ini, imbuh Risma, kewenangan menentukan komponen bansos dilakukan oleh e-warung berdasarkan permintaan penerima manfaat. Dan pembuat aturan itu bukan Kemensos, melainkan Kemenko PMK.

"Jadi kalau penerima manfaat bilang saya alergi telur. Saya mau daging. Itu boleh," imbuh Risma.

[Gambas:Video CNN]

Sebelumnya, Mendag Muhammad Lutfi, berencana menyerap telur dari para peternak untuk bantuan sosial (bansos) bagi masyarakat yang terdampak pandemi COVID-19. Hal ini dilakukan untuk memperbaiki harga telur yang sedang anjlok.

"Jadi, ini salah satu terobosan yang sedang dipikirkan oleh pemerintah, supaya harga telur ini baik, dan juga meningkatkan gizi masyarakat. Ini yang sedang kami pikirkan. Kita bantu semua sama-sama, supaya bisa jalan perekonomian," kata Lutfi.

(detik.com/agt)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER