Hitungan Wamenkeu, RI Butuh Rp3.500 T Kurangi Pemakaian PLTU Batu Bara

CNN Indonesia
Kamis, 28 Oct 2021 14:57 WIB
Wamenkeu Suahasil Nazara menyebut Indonesia butuh dana Rp3.500 triliun untuk mengurangi pemakaian PLTU batu bara dalam rangka pengurangan emisi karbon. Indonesia butuh dana Rp3.500 triliun untuk mengurangi pemakaian PLTU batu bara dalam rangka pengurangan emisi karbon. Ilustrasi. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia --

Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara menyebut Indonesia membutuhkan dana mencapai Rp3.500 triliun untuk mengurangi pemakaian Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) batu bara. Pengurangan pembangkit untuk mencapai target penurunan emisi karbon.

Estimasi dana ini berasal dari biaya kompensasi terhadap pembangkit yang masih berjalan. Begitu juga pembangkit yang sudah terlanjur masuk kontrak bisnis PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) atau PLN.

"Jika PLTU ditutup sedangkan kontraknya masih efektif ini akan menjadi masalah bisnis kalkulasi. Berapa banyak kompensasi yang harus disediakan," ujar Suahasil seperti dilansir dari Antara, Kamis (28/10).


Kendati begitu, pemerintah tidak bisa sendiri menutup kebutuhan dana tersebut dari penerimaan pajak. Untuk itu, pemerintah berusaha mendapat pendanaan internasional.

Salah satunya dari negara-negara yang akan hadir di The COP 26 UN Climate Change Conference. Acara tersebut akan berlangsung di Glasgow, Skotlandia pada 31 Oktober sampai 12 November 2021.

"Kami berharap COP26 bisa menjadi milestone dimana dukungan internasional bisa diwujudkan," ucapnya.

Di sisi lain, Suahasil mengatakan penggunaan PLTU harus dikurangi untuk mencapai target penurunan emisi karbon karena pembangkit ini menjadi sumber emisi karbon yang cukup besar bagi Indonesia. Kontribusinya mencapai 35 persen dari total emisi karbon di dalam negeri.

"Mayoritas konsumsi listrik kita diproduksi dari batu bara dan diesel. Kita masih bergantung pada bahan bakar fosil. Itu adalah satu sektor yang sumbangan emisinya tinggi sehingga coba kita kurangi," jelasnya.

Sebagai informasi, Indonesia membidik penurunan emisi karbon mencapai 29 persen melalui kemampuan sendiri dan 41 persen melalui dukungan internasional pada 2030.

(sfr/agt)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER