TAIPAN

Marina Budiman, Ratu Data Jadi Orang Kaya Baru di Indonesia

Safyra Primadhyta | CNN Indonesia
Minggu, 16 Jan 2022 10:02 WIB
Marina Budiman merupakan wanita terkaya di Indonesia versi Forbes 2021. Hartanya mencapai US$1,5 miliar atau sekitar Rp21,45 triliun. Marina Budiman merupakan wanita terkaya di Indonesia versi Forbes 2021. Hartanya mencapai US$1,5 miliar atau sekitar Rp21,45 triliun. (CNN Indonesia/Astari Kusumawardhani).
Jakarta, CNN Indonesia --

Bagi mereka yang mengikuti perkembangan industri teknologi, nama Marina Budiman mungkin tak asing. Ia adalah salah satu pendiri PT DCI Indonesia, operator pusat data terbesar di Tanah Air. Sosoknya menjadi perhatian setelah masuk sebagai salah satu pendatang baru pada daftar orang terkaya versi Forbes 2021.

Mengutip berbagai sumber, Marina lahir pada 1961 dan berkewarganegaraan Indonesia. Awalnya, ia ingin menjadi bankir. Sejalan dengan cita-citanya itu, ia mengantongi gelar sarjana di bidang ekonomi dan keuangan dari University of Toronto pada 1985.

Setelah lulus kuliah, Marina kembali ke Indonesia dan mengawali karir sebagai account officer PT Bank Bali. Di sana, ia mengerjakan proyek instalasi piranti lunak di perusahaan.


"Itu adalah pertama kali saya mengetahui bagaimana teknologi membantu bisnis," ujar Marina dalam salah satu wawancaranya dengan Forbes.

Kemudian, ia bergabung dengan PT Sigma Cipta Caraka sebagai project manager pada 1989 hingga 2000. Pada 1994, bersama Otto Sugiri, Marina mendirikan perusahaan penyedia jasa internet pertama di Indonesia, Indonet.

Karir Marina terus menanjak, pada 2000 hingga 2008, ia menjabat sebagai chief financial offficer Sigma. Selanjutnya, ia memegang posisi direktur penjualan dan pengantaran pada 2008 sampai 2010.

Setelah lebih dari dua dekade malang melintang di industri teknologi, Marina makin menyadari pentingnya sektor tersebut. Sementara, pasarnya belum digarap optimal di Indonesia. Kapasitas pusat data di Indonesia masih tertinggal dibandingkan negara tetangga.

Akhirnya, bersama Otto Sugiri dan Han Arming Hanafia, Marina mendirikan PT DCI Indonesia pada 18 Juli 2011. Perusahaan dibesarkan menjadi operator pusat data Tier IV pertama di Asia Tenggara. Sejak 2016 hingga sekarang, Marina menjabat sebagai presiden komisaris perusahaan.

"Anda tidak akan pernah bosan dengan sektor teknologi. Perubahan menjadi konstan. Inovasi semakin cepat," ujar Marina, dikutip Forbes pada November lalu.

Pada Januari 2021, DCI Indonesia berhasil menggelar penawaran saham perdana (Initial Public Offering/IPO) yang disambut oleh pelaku pasar, termasuk Salim Grup yang meningkatkan porsi kepemilikan pada perusahaan dari 3 persen menjadi 11 persen.

Harga saham emiten berkode DCII itu sempat meroket ke Rp59 ribu pada pertengahan tahun lalu. Padahal, awalnya, saham dibanderol Rp525. Hal itu tak lepas dari naiknya pamor ekonomi digital, termasuk e-commerce. Per Kamis (13/1), harga saham DCII tercatat Rp40.700.

Marina sendiri merupakan pemilik saham terbesar ke-2 DCII, setelah Otto Sugiri, dengan porsi 26,27 persen per 30 April 2021. Alhasil, DCII berhasil mengantarkan Marina menjadi satu dari tiga perempuan ke daftar orang terkaya RI versi Forbes 2021.

Sebagai pendatang baru, Marina langsung menduduki peringkat ke-30 dengan total harta US$1,5 miliar atau sekitar Rp21,45 triliun (asumsi kurs Rp14.300 per dolar AS).

Posisinya di atas Presiden Direktur PT Persada Capital Investasi Arini Saraswaty Subianto yang duduk di peringkat ke-44 (US$975 juta) dan pemilik Tempo Group Kartini Muljadi yang bertengger di peringkat ke-50 (US$695 juta).

[Gambas:Video CNN]



(bir/bac)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER