Jokowi Ungkap Alasan Harga Minyak Goreng Masih Mahal Banget

Safyra Primadhyta | CNN Indonesia
Kamis, 21 Apr 2022 11:39 WIB
Presiden Jokowi mengungkapkan harga minyak goreng internasional masih tinggi banget. Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan harga minyak goreng internasional masih tinggi banget. (ANTARA FOTO/BPMI).
Jakarta, CNN Indonesia --

Presiden Joko Widodo (Jokowi) membeberkan alasan harga minyak goreng masih tinggi. Saat ini, lonjakan harga minyak goreng masih menjadi masalah di masyarakat meski pemerintah sudah memberikan BLT minyak goreng Rp100 ribu per bulan ke warga miskin.

"Jadi memang harganya tinggi, karena apa? Harga di luar, harga internasional itu tinggi banget sehingga kecenderungan produsen itu inginnya ekspor karena memang harganya tinggi di luar," ujar Jokowi dalam keterangan pers, di Pasar Bangkal Baru, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur, seperti dikutip dari laman Sekretariat Kabinet, Kamis (21/4).

Karenanya, ia berharap harga minyak goreng bisa kembali mendekati harga normal. Ia juga meminta aparat hukum untuk mengusut tuntas para mafia minyak goreng. 

Sebelumnya, Kejaksaan Agung mengumumkan empat tersangka dugaan korupsi pemberian fasilitas ekspor minyak sawit mentah dan turunannya.

Salah satunya adalah Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kemendag Indrasari Wisnu Wardhana. Kemudian, tersangka lainnya adalah Komisaris PT Wilmar Nabati Indonesia berinisial MPT, Senior Manager Corporate Affair Permata Hijau Group (PHG) berinisial SMA, dan General Manager di PT Musim Mas berinisial PT.

"Kemarin dari Kejaksaan Agung sudah menetapkan empat tersangka urusan minyak goreng ini dan saya minta diusut tuntas sehingga kita bisa tahu siapa ini yang bermain ini bisa mengerti," ujarnya.

Pemerintah sendiri telah melakukan berbagai upaya untuk mengatasi persoalan minyak goreng ini, antara lain melalui beragam kebijakan seperti penetapan harga eceran tertinggi (HET) untuk minyak goreng curah dan subsidi ke produsen.

Dalam hal ini, HET minyak goreng curah ditetapkan Rp14 ribu per liter atau Rp15.500 per kg.

Namun, Presiden melihat kebijakan tersebut belum berjalan dengan efektif dalam beberapa pekan ini. "Di pasar, saya lihat minyak curah banyak yang belum sesuai dengan HET yang kita tetapkan. Artinya, memang ada permainan," tegasnya.

Berdasarkan Pusat Informasi Harga Pangan Strategis (PIHPS), Rabu (20/4), rata-rata harga minyak goreng curah di pasar tradisional masih Rp19.900 per kg atau di atas HET. Adapun, minyak goreng kemasan dijual berkisar Rp26 ribu hingga Rp26.900.

[Gambas:Video CNN]



(sfr/agt)
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER