Akademisi Dorong Pemerintah Optimalkan Penyerapan Jagung Lokal

Kementerian Pertanian | CNN Indonesia
Minggu, 01 Mei 2022 12:03 WIB
Akademisi mendorong agar pemerintah mengoptimalkan penyerpan jagung dari produksi petani dalam negeri, dibarengi evaluasi kebijakan impor non-lartas. Ilustrasi jagung. (Foto: ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani)
Jakarta, CNN Indonesia --

Dalam beberapa tahun terakhir, produksi jagung dalam negeri menuai hasil membanggakan. Sejak 2019, impor jagung untuk pakan ternak sudah tak dilakukan.

Hal itu disampaikan oleh Prima Gandhi selaku dosen Sekolah Vokasi Institut Pertanian Bogor. Dia menambahkan, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatkan bahwa pemerintah mengimpor jagung hanya untuk kebutuhan industri.

"Dari data BPS, realisasi impor jagung bahan baku industri dan pangan 2021 yang akibat adanya kebijakan non-lartas yakni totalnya 1,2 jt ton. Terdiri dari jagung untuk industri pati atau makanan atau minuman 987 ribu ton, pati 197 ribu ton, brondong 8 ribu ton, minyak jagung 3 ribu ton dan berbagai produk lainnya untuk industri," kata Gandhi di Bogor, Sabtu (30/4).

Gandhi mengatakan, impor jagung untuk industri itu dilakukan bukan karena produksi dalam negeri tak mencukupi, melainkan sebagai dampak akibat kebijakan impor non-lartas (larangan terbatas) jagung untuk industri.

"Karena itu, kebijakan impor non-lartas bagi jagung untuk industri ini perlu dievaluasi dan supaya menggunakan jagung dari produksi petani. Utamakan produksi dalam negeri, petani siap memproduksi bila diminati pasar," jelasnya.

Evaluasi itu dinilai perlu karena sejak 2019, Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan tak pernah menerbitkan rekomendasi impor jagung pakan. Selain itu, juga tidak ada Rakortas impor jagung pakan.

Gandhi menjelaskan, ketentuan impor jagung di luar untuk pakan, yaitu untuk bahan baku industri dan pangan melalui Non Lartas, diatur melalui Permendag 21/2018. Di dalam pasalnya, disebutkan bahwa untuk impor jagung pakan ternak harys melalui Rakortas dan dilaksanakan oleh BUMN, khususnya Bulog.

"Pemerintah harus mengoptimalkan penyerapan jagung dari produksi petani dalam negeri, yang dibarengi kebijakan impor non-lartas harus benar-benar dikoreksi sehingga harapan Presiden utamakan produksi dalam negeri dapat terwujud. Petani siap memproduksi bahan pertanian bila diminati pasar dan ada kejelasan harga," ucapnya.

Di sisi lain, Gandhi menyebut dengan capaian program peningkatan produksi jagung dalam negeri, Indonesia pada tahun 2021 telah mengekspor jagung dan turunannya sebanyak 85.310 ton. Produksi jagung dalam negeri setiap tahun pun surplus.

"Kita bisa cek kondisi lapangan, stok jagung pun tersedia di berbagai tempat yakni di GPMT (Gabungan Pengusaha Makanan Ternak), pedagang, tengkulak dan peternak, serta di petani jagung. Supaya lebih mantap lagi mestinya BPS merilis data, survei ataupun sensus stok jagung," ujar Gandhi.

(rea/rea)
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER