BI Tahan Suku Bunga, Rupiah Masih Rp15 Ribu per Dolar AS

tim | CNN Indonesia
Jumat, 22 Jul 2022 09:22 WIB
Nilai tukar rupiah menguat tipis 0,01 persen ke Rp15.035 per dolar AS pada Jumat (22/6) pagi. Nilai tukar rupiah menguat tipis 0,01 persen ke Rp15.035 per dolar AS pada Jumat (22/6) pagi. Ilustrasi. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono).
Jakarta, CNN Indonesia --

Nilai tukar rupiah berada di posisi Rp15.035 per dolar AS pada perdagangan pasar spot Jumat (22/6) pagi. Mata uang menguat 1,5 poin atau 0,01 persen dibandingkan perdagangan sebelumnya.

Pagi ini, mata uang di kawasan Asia tampak bervariasi. Dolar Singapura melemah 0,08 persen, won Korea Selatan melemah 0,22 persen, dolar Taiwan menguat 0,03 persen, bath Thailand melemah 0,17 persen, peso Filipina menguat 0,09 persen, yuan China menguat 0,04 persen, ringgit Malaysia menguat 0,04.

Sementara, mayoritas mata uang utama di negara maju melemah terhadap dolar AS. Rinciannya, euro Eropa melemah 0,26 persen, poundsterling Inggris melemah 0,11 persen, franc Swiss melemah 0,06 persen, dolar Australia melemah 0,16 persen, dan dolar Kanada melemah 0,08 persen.

Analis DCFX Lukman Leong memproyeksi memperkirakan rupiah masih akan berada dalam tekanan di hari ini didorong oleh keputusan Bank Indonesia yang mempertahankan suku bunga acuan di 3,5 persen.

"Rupiah diperkirakan masih akan melemah setelah BI mempertahankan suku bunga di tengah gelombang kenaikan suku bunga oleh bank sentral di seluruh dunia," ujarnya kepada CNNIndonesia.com.

Menurutnya, keputusan BI ini membuat pasar beralih ke negara yang yield-nya lebih besar karena menaikkan suku bunga. Seperti ke Amerika Serikat (AS) dan juga Eropa yang memutuskan menaikkan suku bunga.

"Terlebih setelah ECB (Europe Central Bank) secara mengejutkan menaikkan 50 basis poin pada pertemuan Kamis kemarin," kata dia.

Hari ini, ia memprediksi rupiah bergerak dalam rentang support Rp14.975 dan resistance Rp15.100 per dolar AS.

[Gambas:Video CNN]



(aud/sfr)
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER