Menteri ESDM Sebut Krisis Batu Bara Kembali Ancam PLN dan Industri RI

tim | CNN Indonesia
Selasa, 09 Agu 2022 14:53 WIB
Menter iESDM Arifin Tasrif menyebut PLN hingga industri dalam negeri terancam kekurangan batu bara karena pengusaha memilih mengekspor karena harganya tinggi. Menteri ESDM Arifin Tasrif mewanti-wanti PLN hingga industri dalam negeri terancam kekurangan pasokan batu bara karena pengusaha memilih mengekspor batu bara. (ANTARA FOTO/Didik Setiawan).
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan PT Perusahaan Listrik Negara (persero) atau PLN hingga industri dalam negeri lainnya terancam kekurangan pasokan batu bara.

Hal tersebut ia sampaikan dalam rapat dengar pendapat bersama Komisi VII DPR RI, Selasa (9/8). Arifin mengatakan lebih banyak pengusaha melakukan ekspor dibanding memenuhi Domestic Market Obligation (DMO).

"Ini mengakibatkan potensi industri dalam negeri bisa mengalami kekurangan," ujarnya.

Saat ini harga batu bara internasional sudah menyentuh level di atas US$340 per ton. Harga batu bara ICE Newcastle pada Senin (8/8) lalu mencapai US$349,5 per ton.

Sementara, harga DMO hanya US$70 per ton untuk sektor kelistrikan US$90 per ton untuk non kelistrikan.

Arifin mengatakan keengganan pengusaha melaksanakan DMO terjadi karena sanksi berupa pembayaran dana kompensasi dengan tarif yang kecil. Menurutnya, keuntungan dari ekspor lebih besar dibanding biaya sanksi.

"Untuk itu, ada kecenderungan untuk menghindari kontrak dengan industri dalam negeri," kata Arifin.

Berdasarkan data dari PLN, stok batu bara mereka memang meningkat pada periode Februari hingga Juni 2022, yakni di kisaran 5,1 juta hingga 5,7 juta metrik ton (MT). Namun, pada periode Juli hingga Agustus trennya mulai menurun.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan disparitas harga yang tinggi antara DMO dengan harga batu bara internasional menjadi faktor penurunan stok batu bara PLN.

"Disparitas harga tinggi sekali yang sudah dijelaskan dengan pak menteri ESDM kami melihat bahwa tren stok pile batu bara di PLN semakin turun. Ini lah yang kami deteksi bahwa beberapa pasokan juga semakin menurun," kata Darmawan.

Sebelumnya, PLN pun was-was dengan kenaikan harga batu bara yang berdampak pada kurangnya pasokan komoditas tersebut untuk pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) perusahaan.

Namun, Vice President Komunikasi Korporat PLN Gregorius Adi Trianto menyebut kondisi tersebut belum berpengaruh pada kondisi keuangan perusahaan.

"Meskipun tidak berpengaruh pada keuangan PLN, melonjaknya harga batu bara di pasar internasional menyebabkan timbulnya disparitas harga yang sangat tinggi antara harga internasional dan domestik," katanya.

Menurutnya, hal tersebut berpotensi menyebabkan pemasok batu bara lebih memilih untuk menjual batu bara ke luar negeri yang dapat mempengaruhi kebutuhan dalam negeri.

"Untuk itu, PLN bersama-sama dengan pemerintah dan stakeholder di industri batu bara domestik, selalu berkoordinasi dan bersinergi untuk melakukan upaya-upaya penyempurnaan kebijakan domestic market obligation, khususnya terkait pembentukan Badan Layanan Umum (BLU) sehingga tercipta iklim usaha industri batu bara yang lebih sehat dan memenuhi asas keadilan untuk semua pihak," katanya.

[Gambas:Video CNN]

(mrh/sfr)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER