Thailand Akan Utang Rp62 T Agar Harga BBM Tak Naik

Tim | CNN Indonesia
Selasa, 16 Agu 2022 20:58 WIB
Thailand berencana menghimpun utang 150 miliar baht atau US$4,23 miliar atau Rp62 triliun demi menahan agar harga BBM mereka tidak naik. Thailand berencana menghimpun utang 150 miliar baht atau US$4,23 miliar atau Rp62 triliun demi menahan agar harga BBM mereka tidak naik. (iStockphoto/FrankvandenBergh).
Jakarta, CNN Indonesia --

Thailand berencana menghimpun utang 150 miliar baht atau US$4,23 miliar atau Rp62 triliun (kurs Rp14.764 per dolar AS) demi menahan agar harga BBM mereka tidak naik.

Gelontoran utang itu mereka lakukan demi mencegah lonjakan inflasi. Kini, kabinet Thailand sudah menyetujui aturan yang menjamin rencana utang itu.

Namun, mengutip Channel News Asia, Rabu (16/8), aturan tersebut masih perlu diperiksa oleh Dewan Negara, kantor pemerintah Thailand yang memeriksa undang-undang.

Aturan tersebut juga masih perlu tanda tangan parlemen.

Dana kas The Oil Fuel Fund Office Thailand tersisa sekitar 117 miliar baht atau US$3,3 miliar pada Minggu (14/8) kemarin. 

Pasalnya, pemerintah Thailand sudah menggunakan dana di kantor itu untuk mendukung subsidi dan menahan harga minyak supaya inflasi di Thailand yang sempat melonjak ke level tertinggi dalam 14 tahun terakhir pada Juli lalu tersebut bisa dikendalikan. 

[Gambas:Video CNN]

Subsidi energi berperan penting bagi perekonomian Thailand sejak dimulainya perang Rusia-Ukraina pada Februari lalu.

Pasalnya, sejak harga minyak dunia melonjak akibat konflik tersebut, upaya pemerintah untuk memperlambat kenaikan harga BBM menjadi sorotan.

Pasalnya, lonjakan harga BBM menimbulkan kekhawatiran bagi industri dan rumah tangga.

(agt/dzu)
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER