Ridwan Kamil Dapati Harga Ikan Naik Gara-gara BBM

CNN Indonesia
Selasa, 13 Sep 2022 08:03 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mendapati harga ikan naik gara-gara kenaikan harga BBM beberapa waktu lalu. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mendapati harga ikan naik gara-gara kenaikan harga BBM beberapa waktu lalu. Ilustrasi. (CNN Indonesia/Poppy Fadhilah).
Bandung, CNN Indonesia --

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mendapati harga ikan naik gara-gara kenaikan harga BBM beberapa waktu lalu.

"Ikan yang tadinya Rp20 ribu, kini dijual Rp26 ribu. Ketika ditanya pengaruhnya, memang pengaruh setelah kenaikan harga BBM," imbuhnya saat melakukan cek lapangan di Pasar Tradisional Balubur Town Square (Baltos), Kota Bandung, Senin (12/9).

Namun, Emil, sapaan akrabnya, tidak merinci lebih jauh jenis ikan yang dimaksud. Ia menegaskan hanya ikan saja yang terpengaruh kenaikan harga BBM.

Sementara, sambung dia, harga barang kebutuhan pokok lainnya masih stabil sepekan setelah harga BBM naik. Bahkan, ada kecenderungan harga turun, seperti komoditas cabai rawit.

Meski demikian, harga cabai belum kembali ke titik harga normal. Yang pasti, ia menyebut harga cabai sempat naik karena pasokan yang minim. Itu pun bukan karena kenaikan harga BBM.

"Hari ini saya memonitor, ternyata secara umum tidak terjadi kenaikan yang signifikan oleh BBM," terang dia.

"Cabai lebih karena suplai. Bukan karena BBM. Alhamdulillah cabai sudah turun, tapi belum ke harga normal. Lebih karena kenaikan suplainya," ungkap eks wali kota Bandung tersebut.

Selain itu, penelusurannya juga menemukan bahwa pembeli daging ayam dan daging sapi mulai berkurang. Padahal, harga kedua komoditas tersebut boleh dibilang sudah kembali normal.

"Menurut pedagang ayam, walaupun harga sudah normal, tapi pembelinya berkurang. Begitu juga daging sapi," katanya.

Kemudian, ia menemukan ukurang tahu yang menyusut karena perajin kesulitan mencari kedelai. Tetapi ia menilai fenomena pasokan kedelai yang berkurang terjadi di seluruh dunia.

"Tahunya jadi langsing dan tidak semok, sekarang di harga Rp500. Fenomena ini terjadi di seluruh dunia. Jadi, jangan kaget karena nanti produk-produk supermarket yang biasanya sejengkal tiba-tiba mengecil. Itu bagian dari adaptasi," tandasnya.

[Gambas:Video CNN]



(hyg/bir)
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER