Bantuan Prakerja Naik Jadi Rp4,2 Juta, Insentif Cuma Sekali Rp600 Ribu

CNN Indonesia
Rabu, 05 Okt 2022 19:13 WIB
Bantuan Kartu Prakerja naik menjadi Rp4,2 juta, namun insentif peserta akan menyusut dari Rp2,4 juta menjadi hanya Rp600 ribu tahun depan. Bantuan Kartu Prakerja naik menjadi Rp4,2 juta, namun insentif peserta akan menyusut dari Rp2,4 juta menjadi hanya Rp600 ribu tahun depan. (ANTARA FOTO/Moch Asim).
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memastikan program Kartu Prakerja berlanjut pada tahun depan. Besaran bantuan pun naik dari Rp3,55 juta pada tahun ini menjadi Rp4,2 juta per peserta pada 2023.

Airlangga menyebut anggaran ini naik karena pemerintah bakal semakin fokus pada peningkatan keahlian (skill) dan produktivitas peserta.

"Program Kartu Prakerja akan lebih fokus pada peningkatan kompetensi angkatan kerja sebagaimana konsep awal program ini dicanangkan sebelum era pandemi covid-19," ujarnya dalam keterangan resmi, Rabu (5/10).

Perlu diketahui, meski total bantuan yang diterima tahun depan lebih besar, namun insentif yang diterima peserta akan lebih kecil. Sebab, anggaran besar diberikan untuk biaya pelatihan kerja.

Total bantuan Rp4,2 juta per peserta terdiri dari biaya pelatihan sebesar Rp3,5 juta, insentif pasca pelatihan Rp600 ribu yang akan diberikan sebanyak 1 kali, serta insentif survei sebesar Rp100 ribu untuk dua kali pengisian survei.

Sedangkan, tahun ini total bantuan Rp3,55 juta per peserta terdiri dari biaya pelatihan Rp1 juta, insentif pasca pelatihan Rp2,4 juta yang diberikan sebanyak empat kali selama empat bulan (Rp600 ribu per bulan), dan insentif survei Rp150 ribu.

Sementara, sampai saat ini program Kartu Prakerja telah memberikan manfaat bagi 3,46 juta penerima dari 514 kabupaten/kota di Indonesia dengan total penerima sejak awal pelaksanaan program hingga mencapai 14,9 juta penerima.

Berdasarkan jumlah peserta tahun 2022 tersebut, sebanyak 53,6 persen diantaranya berasal dari 212 kabupaten/kota target penurunan kemiskinan ekstrem serta mencakup calon Pekerja Migran Indonesia (PMI).

[Gambas:Video CNN]



(ldy/bir)
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER