Tour de Singkarak 2018 Siap Dongkrak Pariwisata Sumbar

Kemenpar, CNN Indonesia | Senin, 05/11/2018 20:26 WIB
Tour de Singkarak 2018 Siap Dongkrak Pariwisata Sumbar Kegiatan balap sepeda internasional Tour de Singkarak (TdS) yang dilangsungkan selama 9 hari sejak 3-11 November. ( Dok Kemenpar)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kegiatan balap sepeda internasional Tour de Singkarak (TdS) yang dilangsungkan selama 9 hari sejak 3-11 November akan menjadi pendongkrak pariwisata di Sumatera Barat (Sumbar).

"Inilah salah satu cikal bakal konsep sport tourism di Indonesia. Keberadaannya mampu menginspirasi beberapa event sejenis di Indonesia. Sejak digulirkan tahun 2009, TdS telah bertranformasi menjadi sebuah pemicu perkembangan pariwisata Sumbar," ujar Menteri Pariwisata Arief Yahya, dalam keterangan tertulis, Senin (5/11).

Bukittinggi sebagai kota awal gelaran ini akan bergeliat kencang dengan hadirnya 22 tim dengan 122 pembalap dari 13 negara yang jadi menu utama di kota sejuk ini. Pebalap tersebut juga membawa tim yang cukup besar. Belum lagi ratusan awak media yang ikut meliput ajang sport tourism tersebut.


TdS 2018 digelar sebanyak 8 etape dengan melibatkan 15 dari 19 kabupaten dan kota di Provinsi Sumbar. Rutenya sepanjang 1.100 kilometer dengan latar belakang keelokan wisata Ranah Minang.

"Bayangkan jika 1 tim membelanjakan Rp 5 juta setiap harinya. Berarti sudah Rp 110 juta uang beredar di Sumbar setiap hari dari para peserta. Belum lagi perputaran uang dari wisatawan lainnya yang ingin menyaksikan TdS 2018," imbuhnya.

Performa positif TdS makin dipertegas dengan hadirnya berbagai industri yang ikut mensponsori event tersebut. Dari mulai perbankan hingga situs perjalanan wisata. Hal ini makin membuktikan betapa besarnya event ini. Asal tahu saja, TdS telah masuk dalam kalender Union Cycling International (UCI) pada kategori Asia Tour 2.2.

Bukan saja itu, sejak 2013, Amauri Sport Organisation (ASO) merekomendasi TdS menjadi kejuaraan mayor di Asia. Rekomendasi ini bukan tanpa sebab. Pasalnya TdS selalu mampu menyedot lebih dari satu juta penonton. Tepatnya menduduki peringkat ke-5 dunia dengan 550 ribu penonton.

"Event ini bersanding dengan Tour de France (12 juta penonton), Giro d'Italia (8 juta), Vuelta a Espana (5 juta), Santos Tour Down Under (750 ribu). Ini membuktikan besarnya betapa besarnya TdS, dan inilah mengapa industri berlomba masuk untuk mensponsori TdS," ungkap Arief.

Sementara itu, Staf Ahli Menteri Bidang Multikultural Kementerian Pariwisata Esthy Reko Astuty, yang membuka event ini menilai Sumbar cukup jeli membaca peluang. Termasuk melihat keunggulan potensinya. Penyelenggaraan TdS menyebarkan dampak positif bagi pariwisata Sumbar itu sendiri.

"Ini sangat pas. Event sport tourism TdS 2018 memberikan dua dampak sekaligus. Yakni dampak langsung pada ekonomi masyarakat (direct impact economic value) dan media value yang tinggi terhadap promosi pariwisata Sumbar secara nasional dan internasional," ujarnya.

Selain itu, dampak positif lainnya pun ikut bergulir. Seluruh kabupaten dan kota di Sumbar berlomba untuk memoles wajah pariwisatanya, terutama peningkatan sektor 3A (Atraksi, Aksesibilitas, Amenitas).

Kemantapan destinasi yang dahulu hanya dimiliki Padang dan Bukittinggi, kini telah berubah. Sawahlunto, Batusangkar, dan Kabupaten atau Kota lainnya kian berpacu memperkuat aspek 3A-nya. Imbasnya tentu makin kuatnya infrastruktur dalam rangka mendorong sektor kepariwisataan.

"Kemampuan pengembangan pariwisata akan menimbulkan multiplier effect. Perkembangan pariwisata akan sejalan dengan pertumbuhan fasilitas pendukung pada konsep pariwisata. Dengan pesatnya pertumbuhan pariwisata, maka pertumbuhan sektor lainnya langsung mengikuti. Inilah pariwisata. Kemenpar akan terus mendukung perhelatan TdS," pungkas Esthy.

Dalam pembukaanya, hadir pula Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit, Walikota Bukit Tinggi Ramlan Nurmatias, serta Sekjen PB ISSI, Jadi Rajagukguk. (egp/stu)