Bandara Morowali Buat Akses Wisata Sulteng Makin Mudah

Kemenpar, CNN Indonesia | Kamis, 27/12/2018 16:28 WIB
Bandara Morowali Buat Akses Wisata Sulteng Makin Mudah Bandara Maleo Morowali yang baru diresmikan Presiden Joko Widodo membuat akses wisata ke Sulawesi Tengah semakin mudah bagi warga dan wisatawan. (Dok. Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub)
Morowali, CNN Indonesia -- Aksesibilitas di Sulawesi semakin berkembang dan terkoneksi. Terbaru, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan Bandara Maleo Morowali di Sulawesi Tengah (Sulteng) dan meresmikan pengembangan empat terminal bandara di Sulawesi.

Empat terminal bandara yang diresmikan adalah terminal Bandara Syukuran Aminuddin Amir di Sulawesi Tengah, terminal Bandara Haji Aeropala Selayar dan terminal baru Bandara Lagaligo-Bua di Sulawesi Selatan, dan terminal Bandara Betoambari di Sulawesi Tenggara.

Seremoni peresmian dilakukan Jokowi di Bandara Syukuran Aminuddin Amir, Kecamatan Luwuk, Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah, pada Minggu (23/12) lalu.


"Dulu, warga sekitar Morowali di Sulawesi Tengah jika hendak ke Palu, butuh waktu hingga 12 jam dengan perjalanan darat 520 kilometer melalui Jalan Raya Trans Sulawesi. Jika hendak ke Makassar yang lebih jauh, mereka harus naik kapal laut," ujar Jokowi.

Sekarang, warga Morowali punya pilihan. Dengan pesawat, dari Morowali ke Kendari waktu tempuh penerbangan tak sampai satu jam.


"Kita semua berharap agar pembangunan ini nantinya betul-betul dapat memudahkan kita pergi ke manapun, juga dapat mempercepat kita pergi ke manapun. Dapat juga untuk mengirimkan barang atau logistik ke manapun," lanjut Jokowi.

Ia mengatakan, bertambahnya pilihan transportasi tersebut bisa menghubungkan mereka dengan saudara-saudaranya di seluruh Indonesia.

"Kita memiliki 17 ribu pulau dan kita ingin masyarakat yang ada di sini, di Provinsi Sulawesi Tengah, bisa berkenalan dengan saudara-saudaranya di Wamena (Papua), Yahukimo (Papua), dan Bener Meriah di Aceh," ujarnya.

Bandara Morowali yang baru selesai dibangun pada tahun ini didirikan di atas lahan seluas 158 hektar dan dilengkapi dengan landasan pacu sepanjang 1.500 meter. Bandara di Desa Umbele, Kecamatan Bumiraya, Kabupaten Morowali, Sulawesi Tengah ini dilengakapi terminal penumpang seluas 1.000 meter persegi.

Kabupaten Morowali adalah daerah penghasil bijih nikel besar, punya perkebunan kelapa sawit yang luas, serta kaya dengan hasil laut ikan tuna dan sebagian warganya menekuni budi daya rumput laut. Dengan berbagai pilihan transportasi, perekonomian daerah ini akan semakin maju.


Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, dengan diresmikannya bandara baru di Morowali, akan membuka akses pariwisatanya. Dia menuturkan, memajukan pariwisata harus mengedepankan unsur 3A (Atraksi, Amenitas, dan Aksesibilitas).

Atraksi utama di Sulteng adalah wisata bahari, dengan ikon Taman Nasional Togean, yang dinilai sebagai salah satu destinasi wisata bawah laut terbaik di Indonesia.

"Oleh karena itu, perkembangan aksesibilitas dibutuhkan demi konektivitas ke destinasi unggulan di Sulteng sebagai destinasi wisata bahari kelas dunia," ujar Arief.

Arief menambahkan, setelah aksesibilitas udara di Sulteng terkoneksi, sudah saatnya Sulteng punya bandara Internasional. Yang diusulkannya adalah Bandara Mutiara SIS Al-Jufrie di Palu Sulawesi Tengah.

"Wisman yang datang ke destinasi wisata 75 persen menginginkan adanya penerbangan langsung. Sehingga keberadaan bandara internasional menjadi keharusan dan ini yang harus diperjuangkan para pimpinan Sulteng untuk mewujudkannya," ujar Arief. (mid)