Syarat Pemilihan APD yang Tepat Guna untuk Tangani Covid-19

Tim, CNN Indonesia | Kamis, 09/04/2020 12:57 WIB
Syarat Pemilihan APD yang Tepat Guna untuk Tangani Covid-19 Ilustrasi: Penggunaan APD yang tepat guna jadi salah satu kunci pencegahan penularan virus corona. Berikut sejumlah syarat dalam pemilihan APD. (Foto: ANTARA FOTO/SEPTIANDA PERDANA)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Kesehatan memperingatkan seluruh petugas kesehatan untuk menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) yang tepat dalam setiap penanganan kasus virus corona. Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan, Bambang Wibowo mengatakan pemilihan dan penggunaan APD yang tepat guna akan mampu mencegah transmisi virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19.

Pemilihan APD yang efisien itu, kata dia, perlu mempertimbangkan potensi penularan yang akan timbul dan memahami dasar kerja teknis setiap jenis alat pelindung diri.

"Penggunaan APD yang tepat guna bisa berfungsi sebagai penghalang antara bahan infeksius seperti virus dan bakteri pada kulit, mulut, hidung atau selaput lendir mata bagi tenaga kesehatan maupun pasien," terang Bambang dalam konferensi pers di Gedung BNPB, Jakarta, Kamis (9/4).



Ia melanjutkan, APD sebagai penghalang akan mampu memblokir penularan kontaminan--seperti darah, cairan tubuh, atau sektresi pernapasan--dari orang yang terinfeksi ke para petugas kesehatan. Tapi Bambang mengingatkan, penggunaan APD yang tepat guna juga harus dibarengi dengan praktik pengendalian infeksi yang tertib oleh para petugas kesehatan.

"Seperti mencuci tangan yang benar pada lima momen mencuci tangan serta etika batuk dan bersin, pembuangan APD yang terkontaminasi dan telah digunakan untuk mencegah terpaparnya pemakaian dan orang lain dari bahan yang infeksius," ucap Bambang.

Beberapa jenis alat pelindung diri yang biasa dikenakan petugas kesehatan antara lain masker--masker N95, makser bedah, dan masker kain-pelindung wajah, pelindung mata, gawn, cemelek atau apron, sarung tangan, pelindung kepala, dan sepatu pelindung.

Syarat Pemilihan APD yang Tepat Guna untuk Tangani Covid-19Foto: CNNIndonesia/Asfahan Yahsyi


Untuk masker dalam penanganan kasus Covid-19, petugas wajib menggunakan masker bedah. Sementara bagi yang melakukan kontak dengan pasien positif diwajibkan menggunakan masker N95.

"Masker kain tidak dianjurkan untuk tenaga kesehatan, tapi masyarakat dianjurkan karena akan lebih baik gunakan masker kain dibanding tidak sama sekali. Masker bedah ini sangat efektif untuk memblokir droplet atau tetesan partikel besar," jelas dia lagi.

Sementara untuk penggunaan gawn-coverall, menurut Bambang, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) tidak mensyaratkan penggunaan alat pelindung ini secara khusus. Petugas bisa menyesuaikan dengan masing-masing fasilitas pelayanan kesehatan.

"Namun apabila fasilitas kesehatan menyediakan maka bisa digunakan. Dan dalam situasi wabah dengan laju peningkatan kasus positif yang cepat di Indonesia, maka penggunaan coverall bisa memperluas perlindungan diri bagi petugas," sambung Bambang.


Adapun prinsip-prinsip yang harus dipenuhi dalam pemilihan APD antara lain:
- Memberikan perlindungan terhadap bahaya yang spesifik atau bahaya yang dihadapi (seperti percikan kontak langsung ataupun tidak langsung).
- APD harus se-ringan mungkin dan nyaman digunakan.
- Dapat dipakai secara fleksibel.
- Tidak menimbulkan bahaya tambahan.
- Tidak mudah rusak dan memenuhi standar sesuai petunjuk teknis.
- Pemeliharaannya mudah.
- Tidak membatasi gerak petugas kesehatan.

Kendati begitu Bambang mengakui, saat ini kebutuhan APD begitu tinggi sementara ketersediaan stok APD terbatas. Ia mengatakan, pada masa pandemi ini APD bukan saja dibutuhkan oleh dokter, perawat atau tenaga kesehatan lain tetapi juga pasien dan masyarakat. (tst/NMA)

[Gambas:Video CNN]