Salon 'Penentang' Taliban demi 'Kewarasan' Wanita Kabul

tim | CNN Indonesia
Rabu, 20 Oct 2021 23:35 WIB
Salon adalah salah satu tempat terakhir di Kabul, tempat wanita bisa bertemu di luar rumah mereka dan menjadi gelembung kebebasan yang jauh dari pandangan pria. Salon adalah salah satu tempat terakhir di Kabul, tempat wanita bisa bertemu di luar rumah mereka dan menjadi gelembung kebebasan yang jauh dari pandangan pria. (AFP/MARYKE VERMAAK)
Jakarta, CNN Indonesia --

Salon adalah salah satu tempat terakhir di Kabul, tempat wanita bisa bertemu di luar rumah mereka dan menjadi gelembung kebebasan yang jauh dari pandangan pria.

Mohadessa tetap membuka salon kecantikannya meskipun ada ancaman dari penguasa baru Afghanistan.

Sejak Taliban merebut Kabul pada pertengahan Agustus, banyak wanita telah menghilang dari ruang publik, didorong ke area pribadi karena ketakutan dan terkadang ancaman yang sangat nyata.


Salon kecantikan Mohadessa, untuk saat ini, tetap menjadi tempat di mana wanita dapat bersantai di antara mereka sendiri di luar rumah dan berbagi kesengsaraan mereka -- atau melupakan mereka dalam kesenangan dan mode favorit. Salon ini menjadi industri feminin yang memberikan penghasilan bagi staf dan kesenangan bagi klien.

"Kami tidak ingin menyerah dan berhenti bekerja," kata pengusaha berusia 32 tahun itu kepada AFP.

"Kami senang bahwa kami memiliki pekerjaan, dan perempuan perlu bekerja di masyarakat Afghanistan -- banyak dari mereka adalah pencari nafkah bagi keluarga mereka."

Usai masuk ke salon tersebut, para wanita melepaskan jilbab dan pakaian luar mereka dan suara mereka yang bersemangat bersaing dengan dengungan pengering rambut saat mereka memilih penampilan baru mereka.

Para wanita jelas menikmati kesempatan langka untuk berdandan dan memanjakan diri mereka sendiri, dengan dekorasi rambut dan bulu mata yang rumit melengkapi palet riasan warna-warni.

Adik mempelai wanita, guru bahasa Inggris Farkhunda, memandangi hasil makeover selama satu jam.

"Ya, bagus sekali. Cantik. Ini hari pertamaku benar-benar keluar sejak akhir Agustus," katanya riang.

Jeritan hati

Terakhir kali Taliban memerintah Afghanistan, antara tahun 1996 dan intervensi pimpinan AS tahun 2001, wanita diwajibkan mengenakan burqa yang menutupi semua.

Di bawah interpretasi gerakan Islam terhadap hukum Islam, salon kecantikan dilarang secara langsung.

Hanya dengan mengecat kuku berarti seorang wanita rela jarinya dipotong.

Bagaimana engan Mohadessa? tentu saja dia juga menerima ancaman.

Massa Taliban telah meneriakkan kata-kata yang melecehkan di luar tokonya, tetapi dia telah menggunakan jalur hukum untuk melanjutkan hal ini.

"Saya bisa mengatakan bahwa para wanita di salon ini berani karena mereka datang untuk bekerja dengan rasa takut," katanya.

"Setiap hari mereka membuka salon, mereka masuk, dan mereka terus bekerja, terlepas dari ketakutan ini."

Marwa yang berusia 22 tahun, bukan nama sebenarnya, dengan potongan rambut asimetrisnya memperlihatkan telinga yang dihiasi tindikan dan rantai dekoratif, melihat pesan "perlawanan" dalam penataannya.

"Kami bukan orang dengan burka biru. Kami bukan orang dengan burka hitam. Itu bukan kami," katanya.

Farkhunda berharap dia bisa kembali bekerja sementara Mohadessa, yang bertekad untuk tetap terbuka, mengkhawatirkan hidupnya.

Dia menunjukkan sebuah surat yang dia yakini berasal dari Kementerian baru Taliban untuk Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan, memperingatkan dia untuk menutup salonnya.

"Sampai mereka datang dan menodongkan pisau ke tenggorokan saya, saya akan tinggal di sini," kata dia.

(chs/chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER