Vape Sama Bahaya dengan Rokok Konvensional, Sebabkan Kanker Paru

tim | CNN Indonesia
Kamis, 02 Dec 2021 06:54 WIB
Penggunaan rokok elektrik yang dikenal dengan sebutan vape semakin tinggi karena kerap dianggap lebih aman dari rokok biasa. Padahal itu salah kaprah. Penggunaan rokok elektrik yang dikenal dengan sebutan vape semakin tinggi karena kerap dianggap lebih aman dari rokok biasa. Padahal itu salah kaprah.(Horwin/Pixabay)
Jakarta, CNN Indonesia --

Penggunaan rokok elektrik yang dikenal dengan sebutan vape semakin tinggi karena kerap dianggap lebih aman dari rokok biasa.

Rokok ini juga digunakan berbagai usia, mulai dari remaja hingga dewasa.

Dokter spesialis paru, konsultan onkologi anggota pokja onkologi toraks PDPI, Sita Laksmi Andarini mengatakan, per 2020 saja pengguna Vape di Indonesia mencapai angka 2,2 juta orang.


Salah kaprah pemahaman dan iklan yang ditayangkan terkait vape ini mendorong tingginya pengguna vape. Padahal vape sama berbahayanya dengan rokok tembakau yang telah digunakan sejak berpuluh tahun lalu.

"Tidak, tidak bisa cegah kanker paru, kami sangat tidak merekomendasikan penggunaan rokok vape sebagai upaya menghindari kanker paru," kata Sita dalam Diskusi Publik #LungTalk "Urgensi Pasien Kanker Paru Terhadap Akses Pengobatan Inovatif", Selasa (23/11).

Sita memang belum bisa menjabarkan data pasien kanker paru yang disebabkan oleh penggunaan vape ini. Tapi, dia mengungkapkan bahwa vape juga memiliki kandungan nikotin yang adiktif dan bisa membuat ketagihan. Oleh karenanya, berbagai iklan yang mengklaim vape bisa menjadi salah satu cara untuk berhenti merokok adalah hal yang salah.

"Vape ada nikotinnya, ini bisa membuat habituasi terutama ke anak remaja yang sudah menggunakan vape," kata dia.

Oleh karena itu, klaim jika vape bisa mencegah kanker paru akibat rokok sama sekali tidak bisa dibenarkan. Mengutip hasil penelitian dari Komnas PT, vape merupakan alat yang berfungsi mengubah zat kimia menjadi uap atau asap yang kemudian dialirkan ke paru dengan menggunakan listrik.

Tak hanya itu, kadar nikotin yang terdapat dalam vape meski sedikit ternyata sama berbahayanya dengan yang terdapat dalam rokok biasa. Pada kasus-kasus tertentu, keracunan nikotin bisa menyebabkan mual dan muntah, bahkan tremor dan kejang.

Tak hanya itu, nikotin juga terbukti memiliki efek buruk pada proses reproduksi, berat badan janin dan sebagian besar produk rokok elektrik mengandung nikotin. Meski seringkali kadar kandungannya tak ditulis secara akurat di label kemasan.

Hal ini terbukti melalui sebuah studi yang dilakukan di Perancis, dan mengevaluasi kandungan nikotin dari label rokok elektronik. Dalam penelitian itu ditemukan bahwa umumnya kandungan nikotin yang sebenarnya lebih tinggi dibandingkan dengan yang tercantum di label.

"Jadi agar terhindar dari kanker paru utamanya ya jangan merokok, jangan pakai vape, ingatkan orang di sekitar Anda untuk lebih menyayangi paru dengan tidak merokok salah satunya," kata dia.

(tst/chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER