Panduan bagi Orang Tua untuk Melindungi Anak saat Gunung Meletus

tim | CNN Indonesia
Senin, 06 Dec 2021 15:40 WIB
Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengeluarkan panduan bagi orang tua untuk melindungi anak saat gunung meletus. Berikut rekomendasi IDAI. Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengeluarkan panduan bagi orang tua untuk melindungi anak saat gunung meletus. Berikut rekomendasi IDAI.(Foto: REUTERS/WILLY KURNIAWAN)
Jakarta, CNN Indonesia --

Setelah meletus meletus pada Sabtu (4/12), Gunung Semeru kembali Erupsi pada Senin (6/12). Saat aktivitas vulkanis yang masih tinggi, orang tua diminta untuk tetap waspada melindungi diri dan juga anak mereka.

Saat gunung meletus, anak mesti mendapat perhatian khusus karena termasuk dalam kelompok yang rentan. Paparan erupsi gunung berapi dapat meningkatkan risiko sejumlah penyakit pada anak. Orang tua dapat melakukan sejumlah cara untuk melindungi anak saat gunung meletus.

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengeluarkan sejumlah panduan orang tua untuk melindungi anak saat gunung meletus. Berikut rekomendasi dari IDAI untuk orang tua dalam melindungi anak:


1. Memantau kondisi

Orang tua harus terus memantau dan mematuhi peringatan dari pemerintah saat terjadi bencana. Bila dianjurkan oleh pemerintah untuk mengungsi, maka lakukan segera. Bawa perlengkapan emergensi seperti obat-obatan saat mengungsi.

Hindari mengungsi di daerah hilir letusan. Sebaiknya mengungsi di posko yang sudah ditetapkan pemerintah. Pantau juga kondisi kualitas udara di lingkungan yang berhubungan dengan abu vulkanik.

2. Buat aktivitas yang menyenangkan

Cegah anak beraktivitas di luar ruangan karena dapat terpapar abu vulkanik. IDAI menyarankan agar anak sebaiknya bermain dan beraktivitas dalam ruangan.

Agar tidak bosan, orang tua disarankan untuk membuat aktivitas yang menyenangkan seperti bermain bersama anak.

3. Bersihkan rumah

Bersihkan pula halaman dan rumah secara teratur. Rumah yang terpapar abu dan materian vulkanis dapat membahayakan kondisi kesehatan penghuni rumah.

4. Memakai masker

Jika harus keluar rumah, gunakan masker untuk mengurangi paparan abu vulkanis. Pastikan anak yang sudah bisa mengenakan masker untuk memakainya dengan benar.

5. Pakaian panjang

Gunakan pula baju dan celana panjang untuk meminimalisir kontak dengan abu letusan gunung berapi. Abu vulkanis yang mengenai kulit dapat menimbulkan iritasi.

6. Kacamata

Kacamata juga bisa digunakan untuk mencegah iritasi mata akibat abu vulkanis yang pekat.

7. Protokol kesehatan

Di masa pandemi Covid-19 ini, tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan agar terhindar dari infeksi virus corona.

Itulah panduan bagi orang tua untuk melindungi anak saat gunung meletus.

(ptj/ptj)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER