Jangan Lewatkan Imunisasi pada Anak, Cegah Cacat dan Kematian

tim | CNN Indonesia
Selasa, 30 Nov 2021 17:16 WIB
Meski pandemi berlanjut, jangan lewatkan imunisasi anak. Imunisasi penting untuk mencegah berbagai penyakit termasuk cacat dan kematian. Meski pandemi berlanjut, jangan lewatkan imunisasi anak. Imunisasi penting untuk mencegah berbagai penyakit termasuk cacat dan kematian.(Foto: CNN Indonesia/Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia --

Cakupan imunisasi anak Indonesia mengalami penurunan selama pandemi Covid-19. Padahal, imunisasi penting untuk mencegah berbagai penyakit termasuk cacar dan kematian.

Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Piprim Basarah Yanuarso mengatakan, cakupan vaksinasi nasional sepanjang 2021 tak mencapai 60 persen. Kondisi ini dinilai sangat berbahaya karena bisa menyebabkan kejadian luar biasa dengan meningkatkan risiko penyakit yang bisa menyebabkan kecacatan atau meninggal dunia.

Menurut Piprim, imunisasi dasar untuk anak tetap harus didapatkan di tengah vaksinasi Covid-19 yang digalakkan pemerintah.


"Imunisasi dasar jangan sampai dilupakan karena memburu vaksinasi Covid-19. Karena ketika imunisasi itu sudah menjadi program pemerintah, maka biasanya yang dicegah penyakit yang bisa menyebabkan kecacatan atau meninggal," kata Piprim dalam webinar IDAI, Senin (29/11).

Piprim menjelaskan meski berbahaya, risiko anak meninggal karena Covid-19 tergolong rendah apalagi jika anak tak memiliki penyakit penyerta. Sementara, infeksi akibat virus yang seharusnya ditangkal dengan imunisasi malah mengancam jiwa anak.

"Kalau dibandingkan (dengan Covid-19), difteri, campak, polio ini lebih berbahaya. Walaupun mungkin penularannya tidak seheboh Covid-19. Tapi kalau kita hanya sibuk konsentrasi pada vaksinasi Covid-19 ini justru bisa menimbulkan KLB lain yang sebetulnya sudah bisa dikendalikan," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Piprim juga tak menampik turunnya cakupan imunisasi ini terjadi karena banyak yang takut dengan Covid-19 dan memilih tak keluar rumah. Faktor lainnya juga karena ada yang anti vaksin dan juga layanan imunisasi yang tutup selama pandemi.

Tapi, hal itu kata Piprim sebenarnya tak bisa menjadi alasan anak-anak tak mendapat imunisasi. Anak tetap masih bisa diberi suntikan imunisasi meski terlambat dari jadwal atau usianya.

"Tidak usah khawatir kalau telat karena tetap bisa dilakukan, makanya dokter yang bukan dokter anak harus dukung program imunisasi meski telat," kata dia.

(tst/ptj)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER