Pria Inggris Tak Bisa Menutup Matanya 3 Tahun Usai Operasi Plastik

tim | CNN Indonesia
Rabu, 19 Jan 2022 17:12 WIB
Gara-gara putus cinta, pria Inggris memilih operasi plastik. Namun semua berakhir buruk, kini dia bahkan harus pakai lakban untuk menutup matanya. ilustrasi operasi plastik ( AFP/WANG ZHAO)
Jakarta, CNN Indonesia --

Gara-gara putus cinta dari ibu dua anak, seorang pria pensiunan dari Inggris memutuskan untuk operasi plastik. Pete Broadhurst mengungkapkan mantan kekasihnya menyebut dia buruk rupa karena pipi-nya yang mirip hamster. Namun sayang semuanya malah jadi mimpi buruk. 

Hal ini menyebabkan pria berusia 79 tahun ini nekat melakukan operasi plastik. Pada 2019 lalu, Broadhurst melakukan operasi pengencangan leher, blepharoplasty di bawah mata dan juga operasi hidung (rhinoplasty) di BMI The Priority Hospital.

Dia pulang ke rumah usai sehari menjalani operasi plastik selama sembilan jam. Wajahnya saat itu digambarkan dia seperti sosok yang 'mengerikan' dan 'tak dapat menutup matanya.'


"Saya tampak seperti dipukuli. Saya sakit sepanjang malam dan dalam tidur saya. Sehari setelah operasi saya berharap saya tidak pernah melakukannya," katanya dikutip dari Metro.

Dua minggu setelah operasi, dia pergi untuk menghilangkan jahitannya, dan memberi tahu petugas medis bahwa matanya sangat iritasi dan berair. Petugas rumah sakit mengungkapkan bahwa semuanya tampak normal dan efek samping akan segera hilang.

Namun efek matanya yang terus terbuka ini ternyata tak kunjung usai. Operasi plastik seharga 11 ribu poundsterling ini membuatnya tak bisa menutup matanya selama hampir tiga tahun.

Seorang dokter di NHS mendiagnosisnya dengan didiagnosis dengan komplikasi umum dari operasi kelopak mata yang disebut ectropion. Ini berarti matanya tidak menutup sepenuhnya ketika dia berkedip atau tidur, menyebabkan dia iritasi.

Beberapa bulan setelah operasi awalnya, ahli bedahnya mengatur operasi korektif gratis untuk membantu kulit di pipinya bertemu dengan kelopak matanya.

Usai operasi korektif, mata kirinya masih terbuka secara permanen - menyebabkan dia terus-menerus bermasalah. Pete harus menutup matanya saat tidur dan menggunakan tetes delapan kali sehari untuk mencegahnya mengering.

"Mata saya terdistorsi, saya hampir tidak bisa melihat sama sekali. Dia mengangkat kelopak mata kiri dan mata kanan memiliki penutup mata di sudut. Itu tidak pernah membaik lagi. Saya tidak dapat melihat dan pada malam hari saya masih harus menutupnya dengan lakban."

"Sekarang saya hanya khawatir tentang membuat mata saya nyaman. Ini melampaui penampilan saya. Saya hanya ingin kelegaan."

Sejak itu semua rumah sakit swasta menolak untuk membantu karena mereka dapat memperburuk masalah penglihatannya.

Dia sekarang telah membayar 7 ribu poundsterling untuk blepharoplasty kelopak mata bawah di Klinik Mono di Turki, tempat Katie Price pergi.

Seorang juru bicara BMI Healthcare mengkonfirmasi ahli bedah yang bersangkutan saat ini ditangguhkan karena mereka mencerminkan penangguhan kepercayaan NHS.

"'Kami tidak dapat mengomentari perincian kasus individu, tetapi kami berkomitmen pada standar tertinggi keselamatan pasien dan kualitas perawatan dan sedang menyelidiki masalah ini secara menyeluruh," ungkap juru bicara tersebut.

(chs/chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER