Bahasa Jawa Dianggap Bisa Menjadi Pedoman Perilaku

Ardita Mustafa, CNN Indonesia | Minggu, 16/10/2016 21:39 WIB
Bahasa Jawa Dianggap Bisa Menjadi Pedoman Perilaku Ilustrasi Candi Prambanan, salah satu peninggalan seni budaya bersejarah di tanah Jawa. (Thinkstock/wrangel)
Jakarta, CNN Indonesia -- Bahasa Jawa, sebagai salah satu dari banyak bahasa daerah di Indonesia, dianggap bisa menjadi pedoman perilaku dalam kehidupan bermasyarakat, menurut pemerhati kebudayaan Jawa dari Universitas Diponegoro Semarang, Dr. Dhanang Respati Puguh.

"Nilai-nilai itu terkandung dalam sastra lisan dan tulis yang menggunakan bahasa Jawa," kata Dhanang, Minggu (15/10), seperti yang dilansir dari Antara.

"Banyak juga ungkapan Jawa yang berfungsi sebagai pedoman perilaku. Paribasan, wangsalan, dan tembang isi pesannya dapat dijadikan sebagai sarana pendidikan budi pekerti," lanjutnya.


Menjawab soal tingkatan bahasa dalam bahasa Jawa--kromo inggil, kromo madya, hingga ngoko (tingkatan bahasa yang terendah dalam bahasa Jawa), Dhanang mengatakan, "Mula-mula, saya kira ada unsur untuk membedakan kedudukan sosial. Menurut sejarah, penggolongan ini terjadi pada masa kerajaan Mataram pada masa Sultan Agung."

Penggolongan itu, lanjut Dhanang, akhirnya dapat diterima oleh masyarakat Jawa. Masyarakat akhirnya menempatkan diri sesuai dengan kedudukannya ketika berkomunikasi dengan orang lain.

"Apabila tidak tahu tentang hal itu, dianggap kurang sopan. Fakta-fakta ini menunjukkan tentang hal itu, khususnya yang mengakrabi kebudayaan Jawa," kata Dhanang.

Sampai saat ini, kata Dhanang, masyarakat Jawa yang kurang terampil berbahasa Jawa (lisan) dalam berkomunikasi sering menyatakan permohonan maaf apabila di dalam berkomunikasi ada yang kurang tepat dalam penggunaan kata.

"Itu artinya orang Jawa memiliki kesadaran ketika berkomunikasi dengan bahasa Jawa bahwa penggunaan kata yang kurang tepat dapat mengakibatkan ketidaksopanan," kata Dhanang. (ard)