Wawancara Eksklusif

'Roma' dan Kenangan Manis Alfonso Cuaron di Dalamnya

Endro Priherdityo, CNN Indonesia | Minggu, 06/01/2019 15:10 WIB
Kasih Sayang Libo Alfonso Cuaron. (REUTERS/Stefano Rellandini)

Kasih Sayang Libo

Libo, nama panggilan dari Liboria Rodriguez, merupakan sosok pekerja rumah tangga yang pernah bekerja di keluarga Alfonso Cuaron kala dirinya masih anak-anak.

Melalui kehidupan Libo yang terekam dalam kenangan Cuaron lah, ia tergerak melihat lebih dalam permasalahan di dunia pekerja domestik dan kehidupan di dalamnya.

"Libo merupakan inspirasi utama saya dari karakter si Cleo. Saya harus katakan banyak hal yang saya usahakan berasal dari ingatan saya sendiri. Dalam hal ini kenangan akan Libo," lanjutnya.


"Orang ini, si Libo, tumbuh bersama dengan ikatan kasih sayang yang besar dan salah satu yang berpengaruh dalam hidup saya. Dan saya ingin, sebagai bentuk kepedulian saya, berbagi kenangan dan luka saya saat muda bersama-sama dengan masyarakat," kata sutradara peraih Piala Oscar tersebut.


Untuk menguatkan kenangan Alfonso dalam Roma, ia bahkan mereplika semua hal yang terekam dalam masa lalunya pada film ini. Mulai dari suasana, gambaran keluarga, hingga karakter dirinya sendiri.

Alfonso mengakui bahwa set rumah yang digunakan dalam Roma adalah replika 70 persen dari rumahnya yang asli kala tumbuh besar di Meksiko, termasuk hingga furnitur dan perabotan yang digunakan.

Hanya saja, Alfonso sedikit memodifikasi pada bagian keluarga. Cuaron diketahui lahir sebagai tiga bersaudara dari seorang fisikawan nuklir rekrutan PBB.

Sedangkan dalam Roma, sosok kepala keluarga merupakan dokter yang kerap bepergian dinas ke berbagai tempat dan memiliki empat anak.

Karakter Cleo dalam film 'Roma'Karakter Cleo dalam film 'Roma'. (dok. Netflix)

"Saya meniru model keluarga saya kepada para aktor ini agar mirip dengan orang dalam situasi aslinya," kata Alfonso. "Jadi sepertinya anak kedua yang paling mirip dengan karakter saya," lanjutnya.

Buah Bibir

Saat rilis, Roma bukan hanya menuai pujian dari para kritikus, melainkan juga permintaan tayang dari banyak bioskop di Meksiko dan Amerika Serikat.

Semula, Roma ditayangkan terbatas. Namun pembicaraan dari mulut ke mulut terkait film ini kemudian mendorong orang mencari ke bioskop.

Sayangnya di Meksiko, Roma ditolak ditayangkan oleh jaringan bioskop raksasa karena 'pundung' film ini secara eksklusif dirilis oleh Netflix.


Hasilnya, bioskop independen kecipratan rezeki dan mendorong bioskop independen lainnya ikut meminta hak menayangkan film ini.

Cuaron mengetahui betul kondisi tersebut. Tak terlalu terkejut akan kondisi itu, Cuaron mengatakan bahwa dirinya benar-benar sudah membuat film yang jadi buah bibir di kampung halamannya.

"Nah di Meksiko punya situasi khusus, meskipun film ini dibuat secara universal, di Meksiko, orang Meksiko mereka memiliki referensi bacaan spesifik terkait film ini," kata Cuaron menjelaskan terkait kondisi 'efek' Roma di Meksiko.

"Di Meksiko ada banyak diskusi terkait ras, perlakuan terhadap pekerja rumah tangga, hubungan dengan pemerintah dan dengan kelompok penekan, jadi ini menjadi sebuah perbincangan yang besar," lanjutnya.

Film 'Roma'. (dok. Netflix)Film 'Roma'. (Courtesy of Carlos Somonte/Netflix)

Meski kisah utama film ini mengikuti kehidupan Cleo, namun Cuaron menempatkan kisahnya dalam pergolakan politik yang terjadi di Meksiko di awal dekade 1970-an. Termasuk kejutan bahwa kekasih Cleo adalah bagian dari penjarah dan penekan pemerintah.

Bukan hanya itu, Cuaron juga menggambarkan kerumitan kehidupan masyarakat kelas menengah ke bawah kala itu, mulai dari urusan kesehatan hingga ekonomi.

Banyaknya hal detail dan personal dari kenangan Cuaron yang dituangkan dalam Roma membuatnya wajar bila membutuhkan waktu cukup panjang untuk mengonsep film ini secara utuh. Cuaron diketahui menghabiskan tiga tahun untuk menggarap film ini.

"Wow [Roma] itu merupakan perbincangan yang panjang. Proses yang panjang. Ini hampir tiga tahun saya garap, kembali ke banyak ingatan lampau saya, jadi ini proses yang amat kompleks," kata Cuaron.

[Gambas:Youtube]

"Saya tidak yakin seorang sutradara bisa mengatakan mana yang dia lebih suka dalam sebuah film [karyanya] karena satu film dibangun dari momen-momen yang berbeda jadi pasti ada banyak banget [kejadian] lebih dari yang terlihat," lanjutnya.

"Jadi ini lebih ke harapan membuat mereka [penonton] tersambung dengan cerita untuk menciptakan satu pengalaman sinematik tersendiri," kata Cuaron.

Terlepas dari kerumitan proses pembuatannya, faktanya Roma banyak menuai penggemar baru, baik di Meksiko, Amerika Serikat, juga di Indonesia. Di akhir perbincangan, Alfonso Cuaron punya sedikit harapan khusus bagi penggemar Roma yang ada di Indonesia.

"Ya saya berharap mereka bisa melihatnya, saya tak tahu apakah mereka bersamaan mendapatkan perilisannya namun saya rasa dengan pengalaman melihat Roma melalui platform ini bisa jadi pengalaman yang amat emosional." kata Alfonso Cuaron. (end)
2 dari 2