Maskapai AS Perpanjang Larangan Terbang Boeing 737 Max

CNN Indonesia | Senin, 15/04/2019 04:31 WIB
Maskapai AS Perpanjang Larangan Terbang Boeing 737 Max Seri Boeing 737 Max (Reuters)
Jakarta, CNN Indonesia -- Grup maskapai American Airlines yang berbasis di Amerika Serikat (AS) mengatakan pihaknya memperpanjang larangan terbang Boeing 737 MAX hingga 19 Agustus, Minggu (14/4). Keputusan ini mengakibatkan pembatalan 115 penerbangan dalam sehari atau sekitar 1,5 persen dari jadwal penerbangan harian di musim panas. Padahal musim panas biasanya menjadi jadwal terbang terpadat dalam setahun.

Pembatalan ini dilakukan untuk menjaga kepercayaan pelanggan dan tim mereka terhadap layanan maskapai itu. Mereka ingin memberi waktu agar keandalan pesawat besutan Boeing tersebut telah teruji agar insiden yang menimpa Ethiopian Airlines dan Lion Air terulang.

Meski demikian, mereka yakin 737 MAX akan disertifikasi ulang sebelum 19 Agustus, seperti diungkap dalam sebuah surat kepada karyawan dan pelanggan yang ditulis oleh Kepala Eksekutif perusahaan, Doug Parker dan Presiden Robert Isom.


Pesawat Boeing 737 MAX mendapat larangan terbang di seluruh dunia Maret lalu setelah terjadi kecelakaan fatal yang menimpa Ethiopian Airlines dan menewaskan semua 157 penumpang. Kecelakaan ini terjadi lima bulan setelah kecelakaan serupa di Lion Air yang menewaskan semua 189 penumpang dan awak.

American Airlines saat ini memiliki 24 jet MAX dan sedang menunggu pengiriman 16 jet lainnya tahun ini. Sebelumnya, Maskapai Garuda Indonesia telah membatalkan pesanan 50 pesawat MAX kepada Boeing.

Saat ini, Boeing yang berbasis di Chicago, AS, telah memperbarui perangkat lunak untuk sistem anti-jatuh mereka yang diduga menjadi salah satu penyebab jatuhnya pesawat. Pembaruan itu dilakukan di bawah pengawasan ketat setelah terjadinya dua kecelakaan itu. Namun, mereka masih harus mensertifikasi ulang pesawat yang sudah diperbarui perangkat lunaknya.


Parker dan Isom mengatakan mereka "percaya diri" dalam pembaruan peranti lunak yang akan datang Boeing dan proposal pelatihan baru, dan tetap berhubungan terus menerus dengan otoritas regulasi selama proses sertifikasi ulang MAX.

Setelah pesawat selesai disertifikasi ulang, para eksekutif American Airlines berharap bisa segera menggunakan lagi pesawat MAX sebagai pesawat cadangan untuk menambah operasional yang tinggi selama musim panas. (AFP/eks)