Eks Diplomat Perempuan AS Baru Akui Jual Informasi ke China

CNN Indonesia | Kamis, 25/04/2019 09:49 WIB
Eks Diplomat Perempuan AS Baru Akui Jual Informasi ke China Foto: Pixabay/Succo
Jakarta, CNN Indonesia -- Seorang mantan diplomat Amerika Serikat, Candace Marie Claiborne (63), mengaku bersalah dalam kasus suap dan menjual informasi kepada intelijen China. Dia mengaku berdusta di hadapan penyidik soal penerimaan uang dari mata-mata Negeri Tirai Bambu, dengan imbalan memberikan informasi rahasia.

"Candace Marie Claiborne menjual integritas dan informasi rahasia AS demi uang dan gratifikasi lain dari agen asing yang dia tahu bekerja untuk China," kata Wakil Jaksa Agung John Demers, seperti dilansir AFP, Kamis (25/4).
Menurut dokumen Kementerian Hukum AS, Claiborne ditugaskan di Beijing dan Shanghai sebagai penata madya manajemen di kedutaan besar dan konsulat jenderal AS sejak 2007. Ketika itu dia berkenalan dengan dua lelaki yang merupakan intelijen China di bawah Kementerian Keamanan Dalam Negeri.

Claiborne lantas dibujuk untuk memberikan informasi rahasia berupa dokumen dan membocorkan kegiatan Kemlu AS. Dia mau melakukan itu dengan imbalan uang US$10 ribu dan sejumlah gratifikasi lain.
Perbuatan Claiborne terbongkar dan dia ditangkap dua tahun lalu. Di hadapan penyidik dia tidak mengaku sangkaan berkonspirasi untuk merugikan AS dan menjalin kontak dengan agen asing.


Akan tetapi, sampai saat ini dia tidak dijerat sangkaan spionase. Meski demikian, jika terbukti bersalah dia terancam dibui selama lima tahun. (ayp/ayp)