Mantan Kepala Pertahanan Sri Lanka Ingin Maju Jadi Presiden

CNN Indonesia | Sabtu, 27/04/2019 01:10 WIB
Mantan Kepala Pertahanan Sri Lanka Ingin Maju Jadi Presiden Ilustrasi Sri Lanka. (CNN Indonesia/Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia -- Mantan Kepala Pertahanan Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa mengatakan akan mencalonkan diri sebagai presiden dalam pemilihan tahun ini. Ia berjanji menghentikan penyebaran ekstrimisme Islam yang menjadi dalang serangan bom hari Minggu Paskah. membangun kembali dinas intelijen dan mengawasi warga.

Gotabaya adalah adik lelaki mantan Presiden Mahinda Rajapaksa. Keduanya memimpin serangan yang berhasil mengalahkan pemberontak separatis Tamil satu dekade lalu setelah perang saudara 26 tahun.

Lebih dari 250 orang tewas dalam serangan bom di hotel-hotel dan gereja-gereja pada Minggu Paskah. Pemerintah menyalahkan militan Islam lokal, sementara ISIS mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.



Gotabaya mengatakan serangan itu sebenarnya bisa dicegah jika pemerintah membongkar jaringan intelijen dan tetap membangun kemampuan pengawasan luas yang telah ia bangun selama perang.

"Karena pemerintah tidak siap, itu sebabnya Anda melihat situasi panik," katanya dalam wawancara dengan Reuters.

Gotabaya mengatakan dia siap 100 persen menjadi kandidat, mengakhiri spekulasi berbulan-bulan bahwa dia berencana untuk mencalonkan diri dalam pemilihan yang dijadwalkan pada Desember.

Dia mengkritik tanggapan pemerintah terhadap pemboman. Sejak serangan itu, pemerintah Sri Lanka terlihat telah berjuang untuk memberikan informasi yang jelas terkait siapa yang berada di belakangnya dan seberapa serius ancamannya dari Negara Islam ke negara itu.

[Gambas:Video CNN]

"Berbagai orang menyalahkan berbagai orang, tidak memberikan secara rinci apa yang terjadi, orang mengharapkan nama, organisasi apa yang melakukan ini, dan bagaimana mereka naik ke tingkat ini, penjelasan itu tidak diberikan," katanya.

Pada hari Jumat, Presiden Maithripala Sirisena mengatakan pemerintah yang dipimpin oleh perdana menteri Ranil Wickremesinghe harus bertanggung jawab atas serangan-serangan itu. Ia mengaku tak memperoleh informasi peringatan sebelumnya mengenai serangan.

Wickremesinghe mengatakan sebelumnya bahwa dia juga tidak diberitahu tentang peringatan yang datang dari dinas mata-mata India.

Gotabaya saat ini masih menghadapi tuntutan hukum di Amerika Serikat, di mana ia mengantongi warga negara ganda. Tuntutan hukum diajukan atas perannya dalam perang dan sesudahnya.


Proyek Kebenaran dan Keadilan Internasional yang bermarkas di Afrika Selatan, dalam kemitraan dengan firma hukum AS, Hausfeld mengajukan kasus perdata di California bulan ini terhadap Gotabaya atas nama korban penyiksaan Tamil yang selamat.

Dalam kasus terpisah, Ahimsa Wickrematunga, putri editor investigasi yang terbunuh Lasantha Wickrematunga mengajukan pengaduan atas kerusakan di Pengadilan Distrik A.S. yang sama di California karena diduga menghasut dan mengizinkan pembunuhan di luar hukum terhadap ayahnya.

Gotabaya mengatakan kasus-kasus itu tidak berdasar dan hanya "sedikit gangguan" saat ia bersiap untuk kampanye pemilihan. Dia mengatakan dia telah meminta pihak berwenang A.S. untuk meninggalkan kewarganegaraannya dan proses itu hampir selesai, membuka jalan bagi pencalonannya. (Reuters/agi)