Staf Boeing Disebut Bocorkan Masalah Pesawat 737 Max ke FAA

CNN Internasional, CNN Indonesia | Minggu, 28/04/2019 00:46 WIB
Staf Boeing Disebut Bocorkan Masalah Pesawat 737 Max ke FAA Ilustrasi pesawat Boeing 737 Max. (Joe Raedle/Getty Images/AFP)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pegawai Boeing disebut membocorkan masalah pada sistem pesawat Boeing 737 Max kepada Federasi Penerbangan Amerika Serikat (FAA).

Satu hari setelah Menteri Transportasi Ethiopia mengeluarkan laporan awal penyelidikan kecelakaan Ethiopian Airlines 302, empat pegawai Boeing menghubungi saluran tertutup FAA yang bisa digunakan digunakan pegawai dan masyarakat umum untuk melaporkan masalah keselamatan penerbangan.

Sumber yang dekat dengan permasalahan ini mengatakan FAA menerima bocoran baik dari pegawai dan mantan pegawai Boeing. Mereka menceritakan masalah terkait sensor yang mengatur sudut ketinggian di udara, dan juga terkait sistem anti-stall yang dikenal dengan nama MCAS (Maneuvering Characteristics Augmentation System). Kedua sistem itu dimiliki oleh pesawat 737 MAX yang merupakan keluaran baru dari Boeing.


Saat ini penggunaan seluruh pesawat 737 Max di seluruh dunia tengah disetop sembari menunggu pembaruan pada piranti lunak.

Serpihan pesawat Boing 737 Max yang mengalami kecelakaan di Ethiopia, Maret.Serpihan pesawat Boing 737 Max yang mengalami kecelakaan di Ethiopia, Maret. (REUTERS/Tiksa Negeri)
Kepada CNN Internasional, FAA mengatakan bahwa mereka menerima empat aduan pada 5 April, dan mereka mungkin membuka penyelidikan baru terhadap dua kecelakaan pada pesawat 737 MAX -- Lion Air 620 pada Oktober 2018 dan Ethiopian Airlines 302 pada Maret.

Salah satu aduan mencantumkan masalah yang belum pernah diungkapkan sebelumnya yaitu kerusakan pada sistem jaringan kabel dari sensor sudut pesawat karena keberadaan benda asing.

Boeing sebelumnya pernah melaporkan beberapa masalah terkait serpihan benda-benda asing alam proses produksi pesawat mereka.

The New York Times melaporkan serpihan logam pernah ditemukan di dekat jaringan kabel pesawat Boeing 787 Dreamliner. Angkatan Udara AS juga pernah menyetop Boeing tipe KC-46 setelah serpihan benda asing juga ditemukan pada beberapa pesawat yang baru saja diproduksi.

Aduan pegawai Boeing juga menyatakan tombol kendali MCAS yang memutus piranti lunak MCAS juga bermasalah.

Laporan awal oleh penyelidik Ethiopia menemukan bahwa kerusakan pada sensor dalam membaca sudut kemiringan pesawat membuat MCAS mendapatkan data yang salah, sehingga memerintahkan pesawat seolah dalam kondisi stall (kehilangan dorongan udara untuk mempertahankan ketinggian). Hidung pesawat kemudian menukik ke bawah sehingga pilot kehilangan kendali yang kemudian menyebabkan pesawat terjatuh.

Staf Boeing Disebut Bocorkan Masalah Pesawat 737 Max ke FAAFoto: CNN Indonesia/Fajrian
Masalah yang terjadi pada pesawat Ethiopian Airles tampak mirip dengan yang terjadi pada Lion Air PK-LQP. Kedua kecelakaan menewaskan 346 korban jiwa.

Boeing belum memberikan komentar tentang laporan pembisik pada FAA ini.

Pada Senin pekan depan, Direktur Utama Boeing akan menggelar konferensi pers menyusul rapat pemegang saham di Chicago.

Pertemuan otoritas penerbangan internasional juga akan digelar pada Senin untuk membahas isu terkait Boeing 737 Max.

[Gambas:Video CNN] (vws)