Lebih dari 1.000 Orang di Kongo Meninggal Akibat Ebola

CNN Indonesia | Sabtu, 04/05/2019 14:13 WIB
Lebih dari 1.000 Orang di Kongo Meninggal Akibat Ebola Ilustrasi wabah Ebola di Kongo. (REUTERS/Goran Tomasevic)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Kesehatan Republik Rakyat Kongo menyatakan lebih dari 1.000 orang di wilayah mereka telah meninggal dunia akibat serangan penyakit Ebola.

Jumlah orang meninggal tersebut telah menjadikan Ebola sebagai penyakit mematikan kedua di kawasan Afrika. Penyakit mematikan pertama diduduki oleh epidemi yang menewaskan 11.300 orang di Afrika Barat selama periode 2014-2016.

"Secara total, ada 1.008 kematian (942 dikonfirmasi dan 66 kemungkinan)," kata kementerian kesehatan Kongo seperti dikutip dari AFP, Sabtu (4/5).


Direktur Eksekutif Program Keadaan Darurat Kesehatan WHO Michael Ryan mengatakan kasus yang dilaporkan Kementerian Kesehatan Kongo tersebut telah membuat pihaknya menghadapi masalah.

Awalnya sebenarnya WHO sudah memiliki harapan untuk menahan penyebaran wabah tersebut dengan vaksin baru yang mereka miliki.


Tetapi dalam beberapa minggu terakhir para pejabat senior WHO menyatakan bahwa mereka menghadapi masalah untuk menahan penyebaran virus tersebut. 

Masalah pertama berkaitan dengan keterbatasan sumber daya keuangan. Sementara itu, masalah kedua berkaitan dengan politisasi yang dilakukan oleh politisi lokal.

Politisi tersebut membuat upaya petugas kesehatan dalam menahan penyebaran virus tersebut terganjal.

"Itu membuat kami menghadapi situasi yang sulit dan tidak menentu," katanya.

Ryan mengatakan saat ini badan kesehatan PBB sebenarnya sudah memiliki vaksin yang cukup untuk menahan penyebaran Ebola di kawasan tersebut. Tapi, dosis vaksin yang dimiliki tersebut saat ini kurang.

Masalah tersebut katanya cukup menyulitkan. "Kami belum tentu tahu ke  mana arah wabah ini," katanya.

[Gambas:Video CNN] (AFP/agt)