Demonstran Lempar Bom ke Kantor PM Albania

Reuters, CNN Indonesia | Minggu, 12/05/2019 13:11 WIB
Demonstran Lempar Bom ke Kantor PM Albania Demonstran melemparkan bom ke kantor PM Albania. (REUTERS/Stringer)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pengunjuk rasa oposisi Albania melempari pintu masuk kantor Perdana Menteri Edi Rama dengan bom bensin, Sabtu (11/5) kemarin.

Hal itu dilakukan setelah aksi mereka meminta PM Edi Rama mengundurkan diri karena dugaan penipuan dan korupsi Pemilu selama tiga bulan belakangan tak membuahkan hasil.

Para pengunjuk rasa meneriakkan "Kami menginginkan Albania Eropa" sebagai slogan pedemo pro-demokrasi. Pedemo menggunakan topeng dan melemparkan bom bensin, petasan, dan mengecat pintu masuk pemerintah dan parlemen.



Belasan polisi dan beberapa pengunjuk rasa sampai terluka karena aksi itu.

Riuh pedemo juga terlihat di dekat gedung parlemen. Sekelompok demonstran melempar bom bensin dan petasan, yang dibalas dengan gas air mata oleh para aparat kepolisian.

Setelah empat jam berunjuk rasa, pedemo berpindah ke kantor polisi Tirana untuk memprotes penangkapan pejabat Partai Demokrat.

Pemimpin oposisi Partai Demokrat Lulzim Basha mengatakan mereka bertekad terus melancarkan serangan yang lebih besar jika pemerintah terus menjauhkan Albania dari Eropa.


"Kami di sini dengan misi membebaskan Albania dari kejahatan dan korupsi. Mengembalikan Albania dengan bagian Eropa lainnya," kata Basha seperti dilansir Reuters, Minggu (12/5).

Komisi Eropa merekomendasikan Albania memulai pembicaraan tahun lalu, namun Dewan Eropa menunda keputusan pada Juni tahun ini karena Albania merombak peradilannya guna mengeluarkan hakim yang korupsi.

PM Edi Rama berkomentar atas aksi itu. Katanya, "api tidak akan melukai pemerintahannya melainkan negaranya." Ia turut sedih ketika mendengar pemimpin oposisi memohon pemerintah mundur.


Uni Eropa dan Amerika Serikat telah menyebut pemerintahan Rama sah dan mendesak oposisi kmbali ke parlemen dan mengikuti pemilihan lokal pada 30 Juni.

"Tujuan oposisi membuat demokrasi Albania lebih kuat bertentangan dengan kekerasan yang saat ini dilakukan pengunjuk rasa," kata Kedutaan besar Amerika Serikat melalui keterangan resmi. (chri/rsa)