Waspada Korut, Korsel Akan Bangun Sistem Anti-drone

CNN Indonesia | Rabu, 18/09/2019 05:18 WIB
Waspada Korut, Korsel Akan Bangun Sistem Anti-drone Ilustrasi. (Shane Perry)
Jakarta, CNN Indonesia -- Korea Selatan bakal menginvestasikan dana sebesar 88 miliar won atau setara Rp1,2 miliar untuk mengembangkan sistem senjata anti-pesawat nirawak setelah insiden penerobosan drone dari Korea Utara.

"Kami ingin meningkatkan sistem tersebut sehingga akan benar-benar mampu mengintersepsi jet tempur dan satelit," ujar Song Chang-joon, seorang pejabat senior Badan Program Akuisisi Pertahanan Korsel (DAPA).
Bernama Block-I, sistem pertahanan tersebut didesain untuk melacak dan menghancurkan drone kecil dan pesawat lainnya dengan membidik pedang serat optik tak terlihat ke arah target dari jarak dekat.

Keputusan pengembangan sistem anti-drone ini diumumkan setelah pejabat Korsel mengungkap hasil penyelidikan terhadap satu pesawat nirawak Korut yang menerobos perbatasan Zona Demiliterisasi pada 2017 lalu.


Saat proses penyelidikan, petugas menemukan 550 foto hasil jepretan kamera drone tersebut. Foto-foto itu mengabadikan gambar berbagai gedung penting, termasuk Istana Kepresidenan Korsel.
Dengan sistem anti-drone ini, Korsel berharap dapat melindungi negaranya sementara mereka berupaya mengurangi ketegangan dengan Korut melalui jalur diplomasi.

Korut dan Korsel secara teknis masih dalam status berperang karena Perang Korea 1950-153 lalu berakhir dengan gencatan senjata, bukan kesepakatan damai.

[Gambas:Video CNN]
Asa perdamaian sempat naik ketika Presiden Korsel, Moon Jae-in, dan pemimpin tertinggi Korut, Kim Jong-un, bertemu untuk pertama kalinya tahun lalu.

Harapan perdamaian kian tinggi usai beberapa pertemuan lanjutan antara kedua pemimpin negara. Namun, asa itu mulai pupus seiring ketidakjelasan kelanjutan dialog denuklirisasi antara Kim Jong-un dan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump. (has/has)