Ketegangan Meningkat, Saudi Kirim Pesan ke Presiden Iran

CNN Indonesia | Selasa, 01/10/2019 08:35 WIB
Ketegangan Meningkat, Saudi Kirim Pesan ke Presiden Iran Arab Saudi mengirimkan pesan ke Presiden Iran, Hassan Rouhani, melalui petinggi dunia di tengah peningkatan ketegangan usai serangan ke kilang minyak Aramco. (Reuters/Danish)
Jakarta, CNN Indonesia -- Arab Saudi dilaporkan sudah mengirimkan pesan ke Presiden Iran, Hassan Rouhani, melalui beberapa petinggi negara dunia di tengah peningkatan ketegangan usai serangan ke kilang minyak Aramco.

"Pesan dari Saudi diserahkan kepada Hassan Rouhani melalui pemimpin sejumlah negara," ujar juru bicara kepresidenan Iran, Ali Rabiei, kepada kantor berita ILNA.

Melanjutkan pernyataannya, Rabiei berkata, "Jika Arab Saudi benar-benar ingin berubah sikap, Iran menyambut baik."
Rabiei tak menjabarkan lebih lanjut isi pesan tersebut. Namun konfirmasi ini datang tak lama setelah Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman (MbS), memperingatkan bahwa harga minyak bisa melanbung jika dunia tak bekerja sama melawan Iran.


Meski demikian, MbS menekankan bahwa dunia harus melawan Iran dengan politik, bukan dari ranah militer atau kekerasan.

Kementerian Luar Negeri Iran pun mengaku siap berbicara dengan rival mereka di kawasan, terutama Uni Emirat Arab.

"Kami siap berunding dengan negara-negara lain, terutama Emirat, dalam kelompok atau terpisah demi menghapuskan kesalahpahaman," ujar juru bicara Kemlu Iran, Abbas Mousavi.

[Gambas:Video CNN]
Ketegangan antara Iran dan Saudi sebagai musuh bebuyutan di kawasan kembali meningkat setelah Teheran dituding sebagai dalang di balik serangan drone ke kilang minyak terbesar Saudi Aramco beberapa pekan lalu.

Tak lama setelah serangan yang memangkas 5 persen produksi minyak dunia tersebut, kelompok pemberontak di Yaman, Houthi, langsung mengklaim bertanggung jawab. Namun, AS mengklaim punya bukti yang menunjukkan serangan itu tak dilakukan dari Yaman, melainkan Iran. (has/has)