Putra Mahkota Saudi Bertanggung Jawab soal Kasus Khashoggi

CNN Indonesia | Senin, 30/09/2019 16:55 WIB
Putra Mahkota Saudi Bertanggung Jawab soal Kasus Khashoggi Ilustrasi Putra Mahkota Arab Saudi, Pangeran Mohammed Bin Salman Al Saud. (OSCAR DEL POZO / AFP)
Jakarta, CNN Indonesia -- Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MbS) mengatakan memikul tanggung jawab atas pembunuhan terhadap wartawan asal Arab Saudi, Jamal Khashoggi. Dia tewas dibunuh di kantor konsulat Saudi di Istanbul, Turki, pada Oktober 2018 lalu.

Dalam wawancara di dalam acara 60 Minutes di stasiun televisi Amerika Serikat, CBS, MbS menuturkan dia turut bertanggung jawab karena pembunuhan Khashoggi dilakukan oleh sejumlah pejabat Saudi yang berada di bawah pengawasannya.


"(Pembunuhan) itu terjadi di bawah pengawasan saya. Saya yang bertanggung jawab karena itu terjadi di bawah pengawasan saya," kata MbS, seperti dikutip Associated Press, Senin (30/9).


Ini merupakan pertama kalinya MbS mengaku bertanggung jawab terkait pembunuhan Khashoggi di depan publik. Namun, dia tetap menolak tudingan sebagai dalang pembunuhan itu.

"Tentu tidak. Itu adalah kesalahan," ujar MbS.

Khashoggi merupakan seorang kolumnis Washington Post yang kerap mengkritik MbS. Ia dinyatakan tewas di dalam gedung konsulat Saudi di Istanbul, Turki pada Oktober 2018 setelah sempat dinyatakan hilang.

Setelah melakukan investigasi selama enam bulan, pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyimpulkan Saudi "melakukan eksekusi yang disengaja dan direncanakan sebelumnya" terhadap Khashoggi.

[Gambas:Video CNN]

Meski sempat membantah, Saudi akhirnya mengakui bahwa Khashoggi tewas di dalam gedung konsulatnya. Namun, Riyadh berkeras bahwa kerajaan tak terlibat pembunuhan jurnalis itu.

Riyadh menegaskan pembunuhan itu dilakukan oleh pejabat Saudi dengan perintah gelap. Sejauh ini, jaksa Saudi telah mendakwa 11 tersangka terkait pembunuhan Khashoggi, lima di antaranya terancam hukuman mati.

MbS mengatakan dia memiliki "sejumlah pejabat hingga menteri yang bertugas mengawasi itu" ketika ditanya mengapa para pelaku pembunuhan bisa menggunakan jet pribadi pemerintah Saudi untuk mengantarkan tim pembunuh dari Riyadh ke Istanbul.

"Mereka (para pejabat itu) memiliki otoritas untuk melakukan hal-hal tersebut," paparnya seperti dikutip Reuters.


MbS juga menyatakan dia tidak mungkin mengawasi gerak-gerik sekitar 3 juta pegawai kerajaan setiap hari.

"Tidak mungkin 3 juta pegawai kerajaan harus memberi laporan kegiatan mereka setiap hari kepada saya yang merupakan orang kedua tertinggi di Arab Saudi," ujar MbS. (rds/ayp)